BLANTERTOKOSIDEv102

Pendakian Ke Gunung Puncak Jaya Wijaya (Carstensz Pyramid)

Pendakian Ke Gunung Puncak Jaya Wijaya (Carstensz Pyramid)

Bagi Anda pecinta hiking tentunya sudah tahu bahwa Indonesia memiliki destinasi hiking yang layak untuk dijelajahi. Dengan total 103 gunung yang ada di Indonesia, ada banyak pilihan untuk menguji ketahanan Anda dalam mendaki gunung di Indonesia. Salah satu gunung yang menjadi pilihan para pendaki adalah puncak tertinggi di Indonesia yaitu puncak Jaya Wijaya. 

Peta Puncak jaya wijaya

Gunung Jaya Wijaya merupakan dambaan bagi para pendaki Indonesia khususnya. Mengapa demikian? Meski begitu, gunung ini memiliki puncak tertinggi di Indonesia dan termasuk dalam 7 puncak dunia. Yaitu puncak agung atau Carstensz Pyramid, dengan ketinggian 4.884 mdpl dan memiliki gletser atau salju abadi. Piramida Carstensz menjadi puncak tertinggi di Indonesia dan menjadi salah satu dari 7 puncak dunia. 

Pegunungan Jaya Wijaya berjajar dengan barisan pegunungan Sudirman dan masuk ke dalam Taman Nasional Lorentz yang merupakan taman nasional terbesar di Asia Tenggara. Taman nasional ini memiliki luas 25.056 km persegi. Sejarah pendakian gunung Jayawijaya menyebutkan bahwa pendaki Indonesia bahkan lebih sedikit dibandingkan pendaki dari negara lain. Lebih dari 70% pendaki adalah orang luar, sedangkan sisanya adalah pendaki Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa faktor ekonomi dan beberapa hal lain dalam birokrasi menjadi kendala utama mengapa pendaki lokal lebih sedikit. Selain gunung Jayawijaya yang letaknya jauh di dalam hutan Papua, maka biaya para pendakinya benar-benar sangat mahal (bahkan kebanyakan pendaki berpendapat lebih murah untuk mendaki 7 puncak di negara lain daripada ke Puncak Jaya), ditambah lagi urusan birokrasi atau perijinan. yang cukup sulit.

pegunungan jaya wijaya

SEJARAH PUNCAK TERTINGGI DI INDONESIA GUNUNG JAYA WIJAYA

Nama Carstensz merupakan pemberian dari Jan Carstensz seorang penjelajah Belanda pada tahun 1600-an. Dia pertama kali melihat keajaiban di Papua dan menamakannya Carstensz. Pada tahun 1962 puncak pertama Carstensz berhasil didaki untuk pertama kalinya oleh Harrer, Temple, Kippax, dan Huizenga. Kemudian setelah pembebasan Papua Barat pada masa kepresidenan Soekarno diberi nama Jaya Wijaya.


Pegunungan Jaya Wijaya menjadi surganya para peneliti. Mengapa demikian? Bumi Papua merupakan tanah yang mengandung emas dan di dalamnya juga tersimpan peninggalan sejarah baik oleh manusia maupun sejarah alam. Oleh karena itu di Papua dibangunlah perusahaan tambang emas terbesar di dunia dan juga beberapa peneliti datang ingin meneliti hal-hal di sana.


BIAYA NAIK GUNUNG JAYA WIJAYA

Berapa Biaya Mendaki Gunung Jayawijaya?

Biaya dapat berkisar dari $ 10.000 hingga $ 20.000 tergantung pada siapa yang Anda gunakan. Perusahaan Barat menawarkan layanan yang lebih akrab bagi pendaki barat termasuk kebersihan, makanan, prosedur keselamatan, dan perlengkapan kelompok. Namun, mereka biasanya bermitra dengan layanan pemandu lokal Indonesia. Sebagian besar perusahaan barat mengenakan harga yang sama seperti 2011 dari $ 18.500 terlepas dari trek atau helikopter.


BIAYA PENDAKIAN UNTUK WARGA LOKAL INDONESIA

Biaya pendakian umumnya meliputi biaya urusan perizinan, akomodasi, peralatan dan biaya lokal. Bagi pendaki Indonesia yang ingin menjadi puncak Carstensz bisa mengikuti open trip beberapa komunitas pendakian atau bisa ikut ekspedisi. Dan tentunya biaya ditanggung sendiri. Biaya yang perlu disiapkan berkisar antara 30-80 juta rupiah.


TITIK AWAL PENDAKIAN GUNUNG JAWA WIJAYA DAN KONDISI TRACKING KE ATAS

Pertama, Anda bisa berangkat dari kota/negara Anda ke Nabire, Papua. Karena inilah titik awal pendakian menuju Puncak Jaya Wijaya. Dari sini, Anda dapat memilih 2 jalur yang ingin Anda gunakan, yaitu Sugapa dan Ilaga. Dari Nabire, Anda bisa naik pesawat perintis dengan biaya Rp. 1 juta, ditambah biaya porter dengan biaya Rp. 500 ribu menjadi Rp. 1 juta.

Jalur yang sering digunakan untuk menuju puncak adalah Sugapa. Dari Nabire, Anda membutuhkan waktu 45 menit untuk mencapai Sugapa. Dari Sugapa, Anda membutuhkan 5 hingga 6 hari untuk mencapai puncak. Yang perlu Anda lakukan jika ingin ke Peak Carstenz adalah persiapan. Setidaknya, Anda membutuhkan waktu 3 bulan untuk persiapan fisik, terutama untuk aklimatisasi. Terus, Anda juga harus mengurus administrasi yang cukup rumit, karena butuh surat dari Kementerian Pemuda dan Olahraga (Menpora) dan instansi lain. Hal ini masih bisa diatasi jika menggunakan jasa operator yang memang menyediakan paket pendakian dan ekspedisi ke Puncak Jaya Wijaya. Biayanya biasanya Rp. 20 juta.

Peta pendakian jaya wijaya

Setelah Anda sampai di Sugapa, tujuan Anda selanjutnya adalah Danau Biru, basecamp pendakian terakhir Anda. Ini akan memakan waktu empat hari dan melewati Danau Larson jika Anda ingin sampai ke titik terakhir ini. Dari Blue Lake, Anda akan mendaki ke Yellow Lake dan akhirnya istirahat ke Carstenz Peak. Ini membutuhkan waktu sekitar 5 hingga 6 jam.

GPS tracking map ke puncaj jaya wijaya

Bersiaplah, tantangan fisik dan adrenalin menanti Anda semua. Mendaki ke Puncak dari titik ini, yang membuat Anda terkuras secara fisik. Teknik panjat dan tali sangat dibutuhkan disini. Jika Anda tidak memilikinya, sebaiknya Anda tidak mencoba.

Lintasannya sangat berbahaya. Anda bisa saja menemukan jurang sedalam 100 meter, tebing-tebing menjulang yang semua perlu Anda taklukkan hanya dengan berbekal tali. Jika Anda seorang ahli, Anda mungkin bisa melewati semua rintangan dalam waktu 15 menit. Dan, Anda akan tiba di Puncak tertinggi di Indonesia, Puncak Carstenz. Pemandangan yang indah dan Anda akan puas.

Bagaimana? Apakah Anda cukup tertantang untuk menaklukkan salah satu puncak tertinggi di Indonesia dan salah satu dunia?

Produk Lainnya