BLANTERTOKOSIDEv102

Lebih Baik Tanaman Indoor memiliki Pot Tanpa Drainase atau tidak ?

Lebih Baik Tanaman Indoor memiliki Pot Tanpa Drainase atau tidak ?

Jika Anda baru menanam tanaman di rumah Anda, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa beberapa pot tanaman hias dan pekebun memiliki lubang kecil di tengah bawah. Pot ini memiliki apa yang disebut sebagai lubang drainase. Mereka mungkin tampak aneh dan salah tempat, tetapi lubang drainase ini sering memberikan tujuan penting.

Lubang drainase menyediakan fungsi yang diperlukan dalam mencegah penyiraman tanaman dalam ruangan yang berlebihan. Tanpa lubang drainase, air mungkin mulai mengendap di dasar pot tanaman hias dan menenggelamkan sistem akar tanaman.

Lubang drainase membantu sistem akar tanaman hias tetap terhidrasi dengan baik dengan risiko busuk akar yang lebih rendah. Di sisa artikel ini, kita akan membahas fungsi lubang drainase di pot penanam dan mengapa tanaman dalam ruangan membutuhkan drainase untuk mencegah pembusukan akar.

Apakah Pot Tanaman Rumah Membutuhkan Lubang Drainase?

Sebagian besar tanaman membutuhkan sinar matahari dan air yang cukup untuk berkembang. Namun, mungkin sulit untuk mengukur jumlah air yang tepat yang dibutuhkan untuk menopang tanaman Anda. Setiap kali tanaman mengambil air berlebih yang tidak dapat ditahan oleh tanah, air yang tersisa cenderung menggenang di bagian bawah penanam.

Lubang drainase memberikan kelebihan air ini tempat untuk pergi. Jika air tetap menggenang di bagian bawah penanam, itu mencegah akar menyerap jumlah udara yang tepat. Tanah basah berperan sebagai penghambat yang dapat mencekik akar tanaman Anda. Pada gilirannya, kekurangan udara dapat membuat sistem akar tanaman terlalu banyak terhidrasi, menyebabkan busuk akar.

Apakah Anda menyimpan tanaman Anda di dalam ruangan sepanjang tahun, atau memindahkan tanaman hias Anda di luar selama bulan-bulan musim panas, lubang drainase pot akan membantu menyediakan tanaman dalam ruangan dengan drainase yang memadai dan mengurangi kemungkinan overwatering.


Bahaya Akar Menjadi Busuk bagi Tanaman Rumah

Secara sederhana, busuk akar adalah jenis penyakit menular dan seringkali kronis yang mempengaruhi akar tanaman. Pembusukan yang terjadi diawali dengan organisme seperti jamur yang menyerang atau mengganggu sistem akar.

Tanda-tanda pertama busuk akar mungkin layu atau menguningnya daun. Jika Anda memperhatikan bahwa tanaman Anda berubah warna atau menjadi rapuh, periksa akarnya! Jika air menggenang di bagian bawah penanam, segera keluarkan tanaman, dan biarkan akarnya mengering.

Jika Anda menduga tanaman telah mengalami tahap awal pembusukan akar, Anda perlu mengganti tanah dan membersihkan tanaman dari kemungkinan kontaminasi jamur. Jamur bersifat persisten dan dapat hidup lama di tanah. Mereka cenderung tertarik pada kelembaban, jadi biarkan tanaman benar-benar kering sebelum ditanam kembali di tanah baru.


Cara Menyediakan Drainase untuk Tanaman Dalam Ruangan

Cara terbaik untuk mencegah pembusukan akar dan membiarkan tanaman Anda berkembang adalah drainase alami. Lubang drainase pot memberi kelebihan air tempat alami untuk pergi sehingga tanah tidak menjadi terlalu lembab.

Sebuah lubang kecil di dasar pot memungkinkan gravitasi mengambil alih. Tanah akan menyerap jumlah kelembaban yang diperlukan dan mengusir kelebihan air. Air itu kemudian perlahan-lahan bergerak menuju lubang untuk memberi ruang bagi akar untuk bernafas.

Jika Anda memiliki hati yang tertuju pada penanam tanpa lubang drainase yang ditentukan, ada beberapa solusi untuk menggemakan efeknya. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk mengebor lubang kecil di pot favorit Anda untuk memungkinkan drainase, tetapi Anda dapat memanfaatkan teknik lain ini:


Penampung Air pada Pot tanaman Indoor

Sedangkan tanaman luar ruangan mungkin hanya mengalir keluar, ini mungkin bukan pilihan untuk tanaman dalam ruangan. Seringkali, pot indoor memiliki beberapa jenis piringan penahan air untuk menampung kelebihan air yang mungkin berasal dari drainase yang berlebihan.

Namun, Anda mungkin ingin menghindari pot dengan piring built-in yang tidak bisa dilepas. Ini tidak memberi Anda cara untuk membuang kelembapan berlebih dan menyebabkan air menumpuk kembali ke dalam pot.


Piringan penahan air ini dapat berupa sisipan internal atau eksternal:

Piringan internal akan ditempatkan tepat di bawah tanah dengan ruang untuk air untuk membangun di bawah. Metode ini akan membutuhkan pembersihan pot dan repotting setiap hari untuk mengalirkan kelebihan air.

Piring eksternal ditempatkan di bawah pot tanaman untuk menangkap air saat keluar dari penanam. Penanam ini akan membutuhkan lubang drainase. Namun, pengaturannya jauh lebih mudah untuk dipelihara.

Untuk tatakan luar yang mudah dirawat, kami merekomendasikan set seperti ini dari TRUEDAYS. Punggungan di piring ini memungkinkan air mengalir di bawah alih-alih menggenang ke dasar penanam.


Pot Liner

Ini dapat digunakan untuk melindungi pot dekoratif yang mungkin tidak dirancang secara alami untuk ditanam. Konsep ini sering digunakan untuk tanaman yang lebih besar dengan kebutuhan besar untuk bahan drainase. Liner akan melapisi bagian bawah tanah untuk menyerap kelembapan berlebih. Namun, meskipun menyerap kelembapan ekstra, mereka harus sering diganti untuk mencegah pembusukan akar.

Saat mencari liner yang paling cocok untuk tanaman Anda, selalu pilih sesuatu yang bernapas di atas plastik. Plastik tidak memiliki kualitas bernapas, dan itu menjebak air di bagian bawah liner. Liner kain tidak perlu diganti sesering opsi plastik.

Beberapa liner juga dapat dicuci dan digunakan kembali. Pilihan kain dari Hydrofarm ini bernapas untuk membantu drainase menyeluruh.


Pot ganda

Pot ganda mengacu pada menempatkan pot yang lebih kecil di dalam pot yang lebih besar, seringkali untuk estetika. Panci bagian dalam biasanya terbuat dari plastik dan tipis yang tidak perlu menahan elemen luar.

Setelah tanaman dimasukkan ke dalam pot yang lebih kecil, Anda kemudian akan meletakkannya di pot yang lebih besar dengan liner. Liner ini dapat bertindak sebagai satu-satunya sumber drainase, tetapi harus diperiksa secara teratur untuk mencegah genangan air.

Metode ini memungkinkan Anda untuk menggunakan pot dekoratif yang tidak memiliki drainase yang jelas. Untuk mencegah genangan air, cukup angkat panci yang lebih kecil, dan jika air telah menggenang, biarkan pot mengering dan mengering.

Di sini Anda bisa melihat daun ara kecil yang ditanam di pot plastik dan diletakkan di dalam pot keramik putih – dari dekat Anda bisa melihat bagian dalamnya.

Dari kejauhan Anda hampir tidak bisa melihat pot plastik di dalam pot keramik putih. Semakin jauh dari pot saya, semakin sedikit saya bisa melihat pot bagian dalam.


Cara Menanam Dalam Pot Tanpa Lubang Drainase

Jika Anda telah menemukan pot yang sempurna untuk tanaman dan dekorasi rumah Anda tetapi tidak memiliki lubang drainase, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan:

Bor lubang drainase Anda sendiri di dalam pot: Dengan menggunakan alat yang tepat berdasarkan bahan apa pot Anda terbuat, Anda dapat membuat lubang pembuangan sendiri. Ikuti langkah-langkah dalam video ini untuk proyek DIY yang mudah membuat lubang drainase Anda sendiri – tanpa merusak pot Anda.

Buat lapisan drainase: Tambahkan batu atau kerikil ke bagian bawah pot untuk membuat apa yang dikenal sebagai lapisan drainase. Beberapa orang akan berpendapat bahwa metode ini tidak benar-benar berfungsi. Mereka mengklaim tanah akan terus menahan air daripada membiarkannya mengalir ke batu, tetapi saya telah menggunakan metode ini beberapa kali dan telah berhasil. Ya, air tetap di dalam put tetapi batu bertindak sebagai penghalang antara kelebihan air dan tanah sehingga akar tidak terendam air.

Arang aktif adalah pilihan bagus lainnya untuk menempatkan lapisan tipis di bagian bawah pot Anda sebagai lapisan drainase. Arang aktif tidak beracun, membersihkan tanah dari kotoran, mengusir serangga dan melawan jamur dan bau.

Hemat air: Jika pot Anda tidak memiliki lubang drainase, gunakan lebih sedikit air. Alih-alih memberikan perendaman yang baik, siram perlahan dan pastikan lapisan atas penuh tertutup secara merata. Kemudian biarkan waktu air meresap ke dasar pot. Metode ini datang dengan risiko bawah air. Gunakan pengukur kelembaban beberapa jam setelah waktu penyiraman Anda untuk mengetahui dengan pasti apakah tanaman Anda mendapat cukup air atau membutuhkan lebih banyak.


Lubang Drainase di Pot Tanaman Dalam Ruangan vs. Pot Tanaman Luar Ruangan

Tanaman dalam dan luar ruangan dapat memberi kesan karakter pada rumah Anda. Tanaman modern sering kali sudah ditanam dalam pot yang tidak lebih dari sekadar memberikan estetika. Tanpa sistem drainase yang tepat, tanaman yang dibeli di toko mungkin tidak dapat bertahan lebih dari beberapa bulan.

Pot tanaman outdoor sering kali dilengkapi dengan lubang drainase karena tidak takut berantakan. Ini adalah praktik yang bagus karena air hujan dapat membanjiri tanaman Anda di luar kendali Anda. Lubang drainase di pot tanaman luar ruangan membantunya bertahan hidup tanpa perlu menanam kembali setelah setiap hujan yang tak terduga.

Pot tanaman dalam ruangan bisa tampak sedikit lebih rumit karena mereka tidak selalu memiliki lubang drainase yang tersedia untuk tujuan ini, dan mereka yang tidak ingin memiliki air di seluruh meja atau lantai mereka mungkin lebih memilih penanam tanpa lubang.

Namun, sayangnya, kebocoran mungkin merupakan bagian yang sangat penting dari budidaya tanaman dalam ruangan. Seperti disebutkan di atas, kelebihan air membutuhkan tempat untuk pergi yang tidak akan membahayakan tanaman Anda. Untuk membudidayakan tanaman hias yang sehat, temukan sistem drainase yang paling sesuai dengan gaya hidup Anda dan lindungi sistem akar tanaman.


Produk Lainnya