BLANTERTOKOSIDEv102

Wadah Minuman Berkarbonasi

Wadah Minuman Berkarbonasi

 


Salah satu item umum yang menyajikan beberapa persyaratan properti material yang menarik adalah beracun dan tidak reaktif dengan minuman. Selain itu, setiap bahan memiliki pro dan kontra. Misalnya, paduan aluminium relatif kuat (tetapi mudah penyok), merupakan penghalang yang sangat baik untuk difusi karbon dioksida, mudah didaur ulang, mendinginkan minuman dengan cepat, dan memungkinkan label untuk dicat ke permukaannya. Di sisi lain, kaleng tidak tembus cahaya dan relatif mahal untuk diproduksi. Kaca tahan terhadap aliran karbon dioksida, merupakan bahan yang relatif murah, dan dapat didaur ulang, tetapi mudah retak dan patah, dan botol kaca relatif berat. Sementara plastik relatif kuat, dapat dibuat transparan secara optik, murah dan ringan, dan dapat didaur ulang, ia tidak tahan terhadap aliran karbon dioksida seperti aluminium dan kaca. Misalnya, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa minuman dalam wadah aluminium dan kaca mempertahankan karbonisasinya (yaitu, "mendesis") selama beberapa tahun, sedangkan minuman dalam botol plastik dua liter "menjadi rata" dalam beberapa bulan.

wadah untuk minuman berkarbonasi. Bahan yang digunakan untuk aplikasi ini harus memenuhi batasan berikut:
(1) memberikan penghalang untuk lewatnya karbon dioksida,
yang berada di bawah tekanan dalam wadah;
(2) tidak beracun, tidak reaktif dengan minuman, dan, lebih disukai, dapat didaur ulang;
(3) relatif kuat dan mampu bertahan jatuh dari ketinggian beberapa kaki saat memuat minuman;
(4) murah, termasuk biaya untuk membuat bentuk akhir;
(5) jika transparan secara optik, pertahankan kejernihan optiknya; dan
(6) dapat diproduksi dalam berbagai warna dan/atau
dihiasi dengan label dekoratif.

Ketiga jenis bahan dasar—logam (aluminium), keramik (kaca), dan polimer (plastik poliester)—digunakan untuk bahan berkarbonasi.
wadah minuman (sesuai foto pembuka bab untuk bab ini).

Semua bahan ini tidak beracun dan tidak reaktif dengan minuman. Selain itu, setiap bahan memiliki pro dan kontra. Misalnya, paduan aluminium relatif kuat (tetapi mudah penyok), merupakan penghalang yang sangat baik untuk difusi karbon dioksida, mudah didaur ulang, mendinginkan minuman dengan cepat, dan memungkinkan label untuk dicat ke permukaannya.
Di sisi lain, kaleng tidak tembus cahaya dan relatif mahal untuk diproduksi. Kaca tahan terhadap aliran karbon dioksida, merupakan bahan yang relatif murah, dan dapat didaur ulang, tetapi mudah retak dan patah, dan botol kaca relatif berat. Sementara plastik relatif kuat, dapat dibuat transparan secara optik, murah dan ringan, dan dapat didaur ulang, ia tidak tahan terhadap aliran karbon dioksida seperti aluminium dan kaca.

Misalnya, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa minuman dalam wadah aluminium dan kaca mempertahankan karbonisasinya (yaitu, "mendesis") selama beberapa tahun, sedangkan minuman dalam botol plastik dua liter "menjadi rata" dalam beberapa bulan.

Produk Lainnya