BLANTERTOKOSIDEv102

Pendakian Ke Gunung Rajabasa Sumatra

Pendakian Ke Gunung Rajabasa Sumatra

Gunung Rajabasa adalah Gunung paling selatan di pulau Sumatera dan, dengan demikian, mudah diakses dari Jakarta di akhir pekan. Karena ketinggiannya yang rendah, banyak klub mendaki yang diabaikan secara tidak adil, tetapi ini adalah hal yang positif karena itu berarti hutan masih penuh dengan satwa liar dan ada sedikit sampah atau kebisingan atau erosi jejak di sini! Lagi pula belum, jadi nikmatilah selagi bisa!

Transportasi Ke Gunung Rajabasa

Jika Anda tidak memiliki transportasi sendiri, sebaiknya naik bus DAMRI dari Stasiun Gambir ke Bandar Lampung. Termasuk penyeberangan feri di atas Selat Sunda. Setelah penyeberangan, minta turun dari bus di dekat Kalianda dekat ujung selatan Sumatera. Gunung ini sebagian besar tertutup vegetasi, dengan kakao dan kopi mendominasi hingga hutan yang tepat dari sekitar 700m di atas permukaan laut, tetapi ada tempat di mana Anda dapat mengagumi pemandangan pantai barat daya Lampung.

Gunung ini sangat terpencil, dan dari jalan raya Trans-Sumatra terlihat jauh lebih tinggi dari yang sebenarnya. Namun, karena Anda harus memulai dari bawah 200 m di atas permukaan laut, itu tidak kurang dari pendakian, katakanlah, Salak atau Karang. Dibutuhkan 6 atau 7 jam naik dan turun dan titik awal yang biasa adalah tempat yang tidak ditandai (195m) di jalan kecil di luar Sumur Kumbang dekat Way Belerang (kolam pemandian air panas alami, 155m) beberapa kilometer selatan kota Kalianda.

Jalur Pendakian Gunung Rajabasa

Seperti halnya dengan banyak puncak dengan ukuran ini, ada banyak, banyak jalur pertanian di lereng yang lebih rendah, jadi sangat disarankan untuk mencari pemandu lokal, atau setidaknya bersiaplah untuk meminta bantuan dari banyak petani yang bekerja di sana. lereng gunung. Selama Anda menuju 'naik', Anda biasanya akan baik-baik saja, terutama jika Anda mengikuti salah satu dari beberapa pipa air kecil yang mengalir ke atas/bawah lereng bukit. Berhati-hatilah di jalur semen yang licin di lereng bawah yang mungkin membuat hidup lebih mudah bagi petani yang mengendarai sepeda motor tetapi tentu saja tidak menyenangkan bagi pejalan kaki yang turun.

Ada satu belokan kiri yang penting (sekitar 450m) di dekat tangki penampung air kecil di jalur semen. Belok kiri dari semen dan ikuti jalan setapak yang kurang jelas ke atas lereng bukit. Tak lama kemudian Anda akan menyeberangi sungai (penyeberangan sungai ketiga dan terakhir jika Anda mulai di jalan setapak yang biasa) dan menemukan diri Anda di Pos 1 (550m). Ada cukup ruang untuk beberapa tenda di sini dan air yang bagus dan bersih, tetapi pemandangannya terbatas sehingga masuk akal untuk berkemah di sini jika Anda mulai terlambat atau cuaca berubah buruk. Anda harus menempuh perjalanan sekitar 1 jam untuk mencapai Pos 1 dari ujung jalan setapak.

Pos 2 (895m) adalah satu jam lagi dan berada di hutan yang tepat (hutan dimulai sekitar 700m). Tepat sebelum memasuki hutan ada beberapa pemandangan indah dari garis pantai selatan kota Kalianda, ditambah pulau Sebuku dan Sebesi. Hati-hati terhadap lintah kecil begitu Anda memasuki hutan karena lintah ini relatif umum, terutama selama musim hujan. Pos 2 memiliki sedikit ruang untuk tenda dan mungkin ini adalah tempat terakhir sebelum puncak untuk tempat yang bagus dan datar tanpa akar pohon yang berlebihan.

Pos 3 (1.000m) datang tidak lama kemudian dan merupakan ruang yang lebih luas tetapi tidak rata dan tertutup akar pohon. Setelah 30 menit atau lebih Anda akan berada di Pos 4 (1.140m), tempat berkemah yang kurang ideal. Anda mungkin, bagaimanapun, mendengar panggilan banyak siamang baik dekat maupun jauh dan. Ada juga banyak kehidupan burung di gunung ini. Pintu Rimba (1.205m) segera menyusul dan itu hanyalah sebuah lengkungan alami yang dibentuk oleh batang pohon. Sangat fotogenik.

Saat Anda mendekati puncak, Anda menemukan bahwa Anda sedang berjalan di sepanjang tepi kawah yang sangat tua dan tidak aktif. Hati-hati ke kiri karena merupakan penurunan yang curam. Rupanya ada peningkatan aktivitas vulkanik di sini selama bagian akhir abad kesembilan belas (mungkin ada hubungannya dengan Krakatau di dekatnya?) tetapi tidak diketahui kapan Rajabasa terakhir meletus. Kawah ini sekarang menjadi daerah rawa yang jarang dikunjungi dengan batu besar yang dikenal sebagai Batu Cukup yang tampaknya dapat menampung semua orang bahkan dari kelompok hiking terbesar yang berkunjung. Pada tahun 2018, jalan setapak menuju kawah 'ditutup' atau mungkin 'tidak digunakan lagi dan karena itu ditumbuhi semak belukar'.

Pos 5 (1.258m) merupakan spot kecil dengan bongkahan batu berukuran sedang. Dalam kondisi yang sangat cerah di pagi hari Anda dapat melihat cerobong asap industri Merak, pelabuhan di ujung barat Jawa. Dari Pos 5 ke puncak hanya sekitar 2 menit! Puncak itu sendiri (1.281,2 m) adalah area kecil, menyenangkan, berumput dengan beberapa tanda dan bendera yang ditinggalkan oleh pendaki lain dan, meskipun tidak dapat mengagumi pemandangan ke pulau Krakatau karena pepohonan, beberapa puncak Lampung lainnya lebih jauh ke utara dan barat terlihat dalam kondisi yang baik dan garis pantai barat daya Lampung juga membuat pemandangan yang sangat bagus.

Puncak lainnya yang lebih berhutan di sebelah timur kawah hanya tiga meter di bawah puncak sebenarnya, menurut Bakosurtanal, tetapi pemandangannya mungkin sangat terbatas karena semua vegetasi di atasnya. Jika ada yang berhasil mengelilinginya, harap bawa GPS Anda dan baca


Peta Pendakian Gunung Rajabasa



Produk Lainnya