BLANTERTOKOSIDEv102

Pendakian di Gunung Semeru

Pendakian di Gunung Semeru

Semeru adalah puncak tertinggi di Jawa dan telah aktif selama beberapa dekade. awan abu vulkanik hitam dan pasir sering dilepaskan dari dekat puncak, kadang satu jam sekali, kadang sepuluh menit sekali. Ada banyak korban jiwa, tetapi ini adalah pendakian yang populer dan aman jika Anda memperlakukan gunung dengan baik dan sebagai puncak tertinggi di Jawa, ini adalah salah satu pendakian terbaik di Indonesia.

Jalur dimulai di desa Ranu Pani (2.109m) di mana ada akomodasi dasar yang tersedia dan Anda akan membutuhkan minimal dua hari penuh untuk mendaki ke puncak dan kembali. Pilihan standar sekarang adalah menghabiskan satu malam di Ranu Kumbolo dan yang kedua di Kalimati sebelum melakukan pendakian dini hari ke puncak, meskipun jika Anda sangat fit dan mulai cukup awal pada Hari 1 Anda bisa tinggal di Kalimati dan menyelesaikannya di total dua hari.

Ada banyak agen trekking di Jawa Timur yang menawarkan transportasi jeep melintasi panjang dan luas Taman Nasional termasuk kaldera Bromo yang luas dan ke desa Ranu Pani sendiri dari kota Malang melalui Tumpang. Syukurlah belum bisa berkendara ke puncak Semeru! Namun, jalan dari Malang ke Ranu Pani menawarkan pemandangan yang menakjubkan dan mencapai ketinggian lebih dari 2.400m di titik tertinggi.

Dari Ranu Pani ikuti jalan menuju danau yang memberi nama desa tersebut dan pastikan Anda mengambil kanan tepat sebelum pos masuk merah (2.130m). Belok kiri ke jalur sempit melalui hutan hanya beberapa menit lebih jauh dan setelah Anda berada di jalur ini cukup sulit untuk tersesat karena sering ada penanda semen dan tempat perlindungan hijau di 2.284m, 2.346m dan 2.426 m masing-masing. Jalannya bahkan diaspal pada titik ini. Carilah monyet di daerah tersebut.

Jaraknya 14km ke basecamp Kalimati (2.669m) tetapi rutenya melalui danau Ranu Kumbolo yang indah (2.382m) yang merupakan tempat perkemahan yang bagus. Tempat ini dapat dicapai dalam 4 jam dari Ranu Pani tetapi terkenal dengan suhunya yang rendah di malam hari – embun beku biasa terjadi jadi ingatlah untuk membawa banyak pakaian hangat dan jangan tinggalkan sepatu bot Anda di luar. Ada beberapa gubuk di seberang danau yang sebelumnya jalan menanjak sekitar seratus meter sebelum turun lagi ke area yang terkadang diselimuti bunga ungu yang indah (Oro-oro Ombo – 2.460m, diikuti oleh Cemoro Kandang). (2.500m).

Kalimati (2.672m) – yang terletak di bawah tetapi dalam pandangan kerucut berbatu dari puncak Semeru itu sendiri – adalah 3 jam pendakian yang fantastis dan mudah melintasi lanskap sabana-esque melalui Pos Jambangan (2.745m) dan mungkin sedikit lebih hangat. Ada gubuk yang agak kumuh di Kalimati dan daerah datar di sekitarnya adalah tempat berkemah yang sangat populer dan air dapat ditemukan sekitar 15 menit berjalan kaki ke kanan (2.581m).

Jalan setapak menurun sedikit dari Kalimati sebelum menanjak curam ke dasar hutan kerucut Semeru itu sendiri. 2 km (satu jam) lainnya adalah Arcopodo (2.912m), yang dulunya merupakan tempat terbaik untuk berkemah jika Anda ingin mencapai puncak saat fajar. Itu tidak lagi dikenal sebagai tempat perkemahan sehingga Kalimati sekarang menjadi pilihan terbaik untuk perkemahan pra-puncak agar memiliki peluang terbaik untuk melihat dengan jelas dan yang lebih penting untuk menghindari gas terburuk. Dulu ada sepasang patung di Arcopodo tetapi diduga tertutup saat tanah longsor.

Sekitar 3 jam dari Arcopodo ke puncak dan treknya sangat curam. Di beberapa tempat lebih rendah ada tiang semen untuk memandu Anda, tetapi banyak dari mereka telah lama roboh dan terkubur di lereng gunung berapi! Garis pohon berakhir di 3.110 (Cemoro Tunggal) dan ada pemandangan yang sangat bagus terutama ke Arjuna. Anda juga dapat melihat beberapa kilatan kamera sebelum fajar dari sudut pandang terkenal Gunung Pananjakan di sisi utara kaldera Bromo. Kerucut puncak sangat licin dengan bebatuan vulkanik kecil – jelas merupakan kasus dua langkah ke depan dan satu langkah ke belakang.

Saat Anda mendekati puncak, Anda mungkin benar-benar merasakan bumi bergerak saat Semeru mengirimkan awan pasir vulkanik lainnya ke udara. Ada banyak monumen untuk orang-orang yang kehilangan nyawa di sini, tetapi secara umum pendakiannya aman – tetapi jangan mendekati kawah itu sendiri dari puncak. Pemandangan dari rooftop Jawa sungguh luar biasa seperti yang Anda harapkan – panorama luas dari semua puncak utama Jawa Timur, sesuatu untuk dinikmati sebelum mendaki kembali ke Ranu Pani, yang dapat dilakukan dalam satu hari yang panjang. Bagian pertama menuruni scree sangat menyenangkan – pendakian yang memakan waktu 3 jam hanya membutuhkan 1 jam untuk meluncur turun!

Dalam perjalanan kembali ke Ranu Pani, yang lebih berani mungkin ingin mencoba jalur alternatif dari Ranu Kumbolo kembali ke desa melalui Gunung Ajekajek / Ayek-ayek. Ini jauh lebih curam – pendakian 300m lagi – tetapi sedikit lebih pendek dari segi jarak dan waktu. Jika Anda memiliki energi yang tersisa, itu membuat alternatif yang menarik untuk pekerjaan yang cukup hambar di sepanjang rute normal. Ambil belokan kiri di danau dan ikuti jalan setapak yang mengarah melalui lanskap datar berumput yang indah sebelum menuju ke lereng bukit sekali lagi. Setelah satu jam Anda akan berada di puncak celah (2.719m) yang menawarkan pemandangan Semeru yang jarang terlihat. Di bawah Anda di arah yang berlawanan (utara) adalah Ranu Pani dan kaldera Bromo di luar. Jalur yang kini jarang digunakan ini dulunya merupakan jalur utama menuju Semeru beberapa dekade lalu.

Produk Lainnya