BLANTERTOKOSIDEv102

Mendaki Di GUnung Ungaran

Mendaki Di GUnung Ungaran

Pendakian gunung memiliki tahapan-tahapan yang harus diperhatikan mulai dari mendaki gunung hingga persiapan fisik dan mental. Bagi anda pendaki pemula anda bisa mencoba mendaki gunung Ungaran. Berikut ini saya akan memberikan sedikit informasi tentang Gunung Ungaran.

Gunung Ungaran adalah gunung berapi yang terletak di pulau Jawa Indonesia. Terletak di sebelah selatan-barat daya kota Semarang dengan jarak tempuh sekitar 40 km tepatnya berada di kota Semarang, gunung ini memiliki ketinggian 2.050 mdpl, gunung ini termasuk gunung yang bertipe strato. Gunung Ungaran memiliki 3 puncak yaitu puncak Gendol, Botak, Ungaran.

Mendaki Gunung Ungaran

Hanya satu jam perjalanan dengan mobil dari kota Semarang adalah Gunung Ungaran. Banyak orang mengunjungi lereng selatan gunung ini, bukan karena gunung itu sendiri tetapi karena monumen candi Gedong Songo kuno yang mengesankan yang tersebar di lereng bukit selatan puncak. Nama 'gedong songo' secara harfiah berarti sembilan bangunan, dan peninggalan Hindu ini berasal dari sekitar tahun 900 M dan 'ditemukan' pada abad kesembilan belas oleh Stamford Raffles dan kemudian dipugar.

Daerah ini merupakan tempat peristirahatan akhir pekan yang populer bagi mereka yang tinggal di Semarang sehingga terdapat banyak akomodasi di kota Bandungan yang berdekatan. Banyak pejalan kaki lokal berkemah di gunung pada akhir pekan, tetapi semua trek dapat dengan mudah dicapai sebagai pendakian siang hari. Pertanyaannya adalah apakah Anda ingin menikmati pemandangan pagi hari antara jam 5 pagi dan 6 pagi (biasanya waktu terbaik untuk panorama pegunungan lain di Jawa Tengah) seolah-olah Anda perlu berkemah atau mendaki gunung dengan obor sekitar jam 3 pagi! Jika Anda berangkat nanti setelah sarapan, maka Anda memiliki peluang lebih besar untuk mencapai puncak berawan dan juga risiko terbakar sinar matahari yang lebih tinggi karena hutan di gunung tidak merata dan dalam beberapa kasus tidak ada yang berarti sangat sedikit naungan.

Ungaran memiliki tiga pendakian yaitu Jimbaran, Gedong Songo, dan jalur Medini pendakian yang paling populer yaitu Jimbaran. Jika Anda mendaki gunung ini dari Gedong Songo akan memakan waktu sekitar 5 jam. Jika Anda mendaki gunung ini dari Jimbaran akan memakan waktu 8 jam.

Di sepanjang perjalanan Anda akan menemukan sebuah dusun dengan ketinggian kurang lebih 1000 mdpl yang berada di tengah-tengah tempat minum teh dengan jumlah sekitar 25 rumah. Ada Goa Jepang Perkebunan teh, Goa yang dibuat pada masa pendudukan Jepang dan menjadi tempat persembunyian tentara Jepang pada perang dunia ke 2. Goa ini memiliki 3 pintu masuk yang berfungsi untuk melampiaskan udara. 

Kompleks Tugu Gedong Songo buka setiap hari mulai pukul 06.15 hingga 17.15 WIB dan pengunjung dikenakan sedikit biaya. Tempat ini memang bisa sangat ramai di akhir pekan tetapi merupakan tempat penting untuk dikunjungi saat mendaki Gunung Ungaran. Namun perlu diketahui bahwa setidaknya sejak tahun 2015 jalan setapak dari candi menuju area puncak ditumbuhi semak belukar karena jarang digunakan dan akses secara teknis dilarang melalui kompleks candi. Detail tentang rute Gedong Songo lebih rendah di halaman ini, karena jika pernah dibuka kembali, tetapi yang terbaik adalah menggunakan salah satu atau kedua dari dua jalur resmi paling populer dan kemudian mengunjungi candi secara terpisah setelahnya.

Penikmat ingin tahu bahwa puncak timur dengan banyak monumen yang sebagian besar pendaki lokal anggap sebagai puncak sejati Gunung Ungaran sebenarnya hanya yang tertinggi kedua menurut sumber peta topografi berkualitas baik dan berbagai perangkat GPS. Ungaran adalah daerah pegunungan yang sangat rumit. Tiga puncak tertinggi dipisahkan oleh jurang besar dan curam dari hutan lebat dan adalah sebagai berikut, dari timur laut ke barat daya:

Puncak Ungaran




Puncak Ungaran (2.031m menurut Bakosurtanal dan 2.027m menurut peta era kolonial dari tahun 1943) – puncak timur yang sering dikunjungi dengan banyak tanda 'puncak' di atasnya dan tujuan lebih dari 99% pendaki gunung. Peta era kolonial melabeli puncak ini dengan tanda segitiga dan 'S454' dan memang Anda akan menemukan S454 terukir di bagian atas pilar kecil. Puncak ini adalah apa yang kebanyakan orang anggap sebagai puncak gunung.

Puncak Botak

Puncak Botak (2.049 m menurut Bakosurtanal dan 2.050 m menurut peta era kolonial dari tahun 1943) – karena 'botak' berarti botak, tidak mengherankan bahwa ini adalah puncak tanpa pohon dan berumput di tengah pegunungan. Ini adalah puncak pegunungan yang sebenarnya namun ditumbuhi rumput dan hanya didaki beberapa kali per tahun oleh penduduk setempat yang suka bertualang. Paling baik diakses melalui Puncak Ungaran yang merupakan puncak timur yang paling banyak dikunjungi oleh para pendaki dan dibutuhkan sekitar 30-45 menit sekali jalan dari Puncak Ungaran. Hanya sekitar 600 meter dari Puncak Ungaran (dalam garis lurus) tetapi Anda harus melewati sebuah lembah kecil di antara keduanya sebelum naik ke atas rumput yang curam dan tajam! Peta era kolonial melabeli bagian atas ini dengan tanda triangulasi dan 'P453' dan ada beberapa sisa pilar trigonometri semen yang rusak di sana. Ada dua bukit kecil dengan ketinggian yang sangat mirip, hanya berjarak 2 menit berjalan kaki. Yang pertama (timur) memiliki piramida kecil (kumpulan batu) dan yang kedua memiliki sisa-sisa pilar semen yang sebagian tersembunyi. 

Puncak Gendol

Puncak Gendol (1.999m menurut Bakosurtanal dan 2.002m menurut peta era kolonial dari tahun 1943). ini adalah puncak yang sangat jarang didaki dengan kuburan kuno atau piramida di atasnya. Ini adalah puncak yang paling dekat dengan candi Gedong Songo tetapi karena jalur dari Gedong Songo sekarang ditutup semakin sulit untuk diakses. Mungkin sekarang membutuhkan berjam-jam kerja keras untuk menemukan jalan melalui hutan lebat dan berusaha untuk tidak tersesat atau terjebak di tebing curam dan oleh karena itu tidak disarankan.

Rute Pendakian ke puncak Ungaran yang populer

Pendakian Ungaran Via Basecamp Mawar

Via Basecamp Mawar di Umbul Sidomukti (tenggara puncak) -kurang lebih 5 jam perjalanan pulang-pergi ke puncak timur atau 7 jam kembali ke Puncak Botak

Sejauh ini rute pendakian paling populer di gunung, jalur pendakian Mawar dimulai pada ketinggian sekitar 1.257 m di atas permukaan laut dan memiliki tempat parkir sepeda motor, warung, tempat layang layang, dan loket pendaftaran. Jejak melewati area layang (paralayang) sebelum mencapai halte yaitu Pos 1 (1.350m). Jalur berlanjut di hutan, melintasi sungai (1.415m) di atasnya yang merupakan air terjun kecil sebelum mencapai shelter lain, Pos 2 (1.437m).

Pos 2 merupakan titik penting di jalan setapak karena merupakan persimpangan antara jalur lama dan baru. Jika Anda turun kembali ke Mawar setelah itu maka yang terbaik adalah naik ke satu arah dan kembali ke jalan yang lain. Belok kiri di sini membawa Anda ke jalur baru yang merupakan jalan pintas dan mengarah langsung ke Pos 4. Terus lurus ke depan, sementara itu, mengarah lebih lembut melalui Pos 3 (tepi perkebunan teh) di mana Anda kemudian akan berbelok ke kiri dan mendaki ke Pos 4. Mungkin lebih baik untuk mengambil jalan pintas di sepanjang jalan baru di pendakian Anda dan kemudian kembali melalui perkebunan teh saat turun (atau kembali dengan cara yang sama).

Pos 4 (1.650m) memiliki shelter lagi. Dengan asumsi Anda mengambil jalan pintas dari Pos 2 maka jelas di sini Anda harus berbelok ke kiri menuju puncak daripada ke kiri ke Pos 3 di tepi perkebunan teh. Dari sini jalur menjadi lebih curam dan melewati daerah yang diduga pernah mengalami kebakaran hutan pada tahun 2019 (1.692m di atas permukaan laut). Jika Anda beruntung Anda akan melihat lutung (monyet hitam Jawa) di sini, terutama di pagi hari dan jika tidak banyak pejalan kaki lain di sekitar.

Lebih jauh ke atas lereng gunung yang curam adalah beberapa ruang datar (1.889m dan 1.925m) yang sering digunakan oleh berkemah lokal di akhir pekan. Akhirnya Anda akan mencapai puncak timur yang dimahkotai oleh platform beton besar dengan 3 monumen di atasnya, ditambah beberapa monumen lain di dekatnya.

Dalam cuaca cerah, pemandangannya sangat menakjubkan – terutama di pagi hari Anda dapat melihat Sumbing, Sindoro, Merbabu dan kerucut asap Merapi bersembunyi di belakang Merbabu. Lebih dari setengah kilometer ke barat daya adalah Puncak Botak, punggung bukit berumput yang merupakan puncak tertinggi di jajarannya.

Untuk mencapai Botak dari puncak timur, ikuti jalan setapak saat menuruni hutan. Pada tahun 2020, ada pertigaan kecil (2.012m) dengan belokan kiri berlabel ‘Jalur Wisata’   dan kanan berlabel ‘Gedong Songo’. Kita hanya dapat menduga bahwa Jalur Wisata adalah jalan setapak yang jarang dan mungkin ditumbuhi banyak pohon yang mengarah ke daerah yang dikenal sebagai Wisata Alam Perantunan di selatan gunung. Menyusuri jalan setapak ini, ada tanda dengan Lembah Jinten ('lembah jinten').

Namun untuk jalur menuju Puncak Botak, abaikan rambu Jalur Wisata dan ikuti rambu Gedong Songo. Meskipun tidak diperbolehkan bagi pejalan kaki untuk mendaki Ungaran dari kompleks candi Gedong Songo pada tahun 2020, jejak lama ini dengan mudah mengarah ke col (1.965m) antara puncak monumen timur dan Puncak Botak meskipun sedikit ditumbuhi tanaman jadi perhatikan langkah Anda dengan hati-hati .

Dari col, Anda mungkin perlu menerobos semak-semak berduri beberapa saat sebelum mencapai area berumput, dari mana cukup jelas karena ada jalan setapak yang jelas dan satu atau dua pita ungu di sepanjang rute. Segera Anda akan menemukan diri Anda di punggungan Botak. Kiri mengarah ke bawah ke pemandangan danau Rawa Pening yang lebih baik (dan bahkan mungkin terus turun ke titik awal yang sama dengan rute Jalur Wisata di sisi selatan gunung). Kanan mengarah ke dua bukit tertinggi dari seluruh pegunungan seperti yang dijelaskan di atas. Pemandangan dari puncak Puncak Botak sangat bagus dan benar-benar layak untuk menjadi puncak tertinggi yang sebenarnya. Puncak barat Gendol yang lebih rendah terlihat jelas sekitar satu kilometer ke barat daya, bersama dengan Gunung Prau Dieng dan semua gunung berapi yang lebih tinggi di bagian Jawa Tengah ini.

Untuk kembali ke puncak ungaran dengan monumen dengan cara yang sama membutuhkan waktu sekitar 30 menit.

Untuk turun kembali ke Mawar Anda bisa kembali lewat jalan yang sama melalui jalan pintas antara Pos 2 dan 4, atau jika cuaca cerah dan Anda punya banyak waktu lebih baik tetap turun ke tepi perkebunan teh (Pos 3, 1,526 M). Ini sedikit ditumbuhi tetapi Anda harus dapat memotong jalur perkebunan tanpa terlalu banyak kesulitan. Dari sana Anda dapat mengunjungi Goa Jepang (Gua Jepang, 1.431m) dan Candi Promasan (pura atau kolam pemandian Hindu, 1.421m) terdekat yang keduanya berada di tepi desa Promasan.

Dari Pos 3 di tepi perkebunan, ambil kanan kembali ke Mawar atau telusuri kembali langkah Anda ke pertigaan jalur Pos 4 yang lebih tinggi di atas gunung. Ada banyak penduduk desa setempat yang bekerja di perkebunan dan di desa, jadi pastikan untuk bertanya jika Anda tidak tahu jalan mana yang harus ditempuh. Untuk pendekatan sebelumnya, mengikuti jalur batu yang lebar dan mencari tanda-tanda (atau mengambil jalur GPS yang relevan dari situs web ini) dan Anda seharusnya baik-baik saja, tetapi jauh lebih sedikit pejalan kaki yang menggunakan jalur ini daripada jalan pintas, terutama selama seminggu!

Belok kiri di Pos 3 (saat turun dari puncak) membawa Anda pada rute yang sama sekali berbeda ke barat laut melalui perkebunan teh yang luas melalui desa Promasan dan turun ke Medini dan menuju pantai utara. Hal ini membuat lintasan Gunung Ungaran yang bagus di kedua arah tetapi membutuhkan waktu dan logistik ekstra (lihat di bawah).

Melalui perkebunan teh Promasan dan Medini (barat laut puncak) – sekitar 6 jam perjalanan pulang-pergi ke puncak timur atau 8 jam kembali ke Puncak Botak

Jalur melalui perkebunan teh Medini (kebun teh Medini) ini mulai populer tetapi kecuali Anda memiliki sepeda motor sendiri, aksesnya sedikit lebih sulit (via Limbangan) dan memakan waktu sedikit lebih lama daripada jalur Mawar. Basecamp Medini berada di ketinggian hampir tepat 1.000m, namun sepeda motor dan mobil dengan clearance tinggi secara teoritis dapat dibawa menyusuri jalur perkebunan berbatu sampai desa Promasan (1.430m) yang merupakan komunitas terpencil di tengah ladang teh tetapi sering sibuk di akhir pekan.

Pada kenyataannya, sebagian besar pejalan kaki meninggalkan sepeda motor mereka di dekat basecamp atau sedikit lebih jauh (1.070m) di dekat area berkemah dan gedung untuk beristirahat. Pemandangan ke pantai utara termasuk kota Semarang sangat mengesankan di pagi hari sebelum kabut datang. . Jika berjalan kaki, jangan ikuti jalur perkebunan teh yang luas, melainkan ambil kiri yang merupakan jalan pintas menuju lereng tertinggi gunung. Jalurnya cukup baik ditandai dengan rambu-rambu, tetapi Anda perlu belok kiri (1.140m) sebelum menyeberangi sungai (1.154m). Sedikit lebih tinggi, Anda melewati pilar semen di sebelah kiri (1.309m) sebelum berbelok ke kiri lagi (1.328m) dan lagi (1.360m).

Tiba-tiba Anda akan menemukan diri Anda di desa perkebunan teh Promasan (1.430m). Bahkan ada Candi Promasan (candi Hindu kuno) di desa ini. Daerah ini bisa menjadi sangat sibuk di akhir pekan dengan berkemah dan jika seperti banyak orang di sini Anda ingin mengunjungi Gua Jepang maka belok kiri selama sekitar 5 menit. Di luar desa, melalui gerbang masuk dengan tulisan YONIE RAIDER di atasnya (berhubungan dengan batalyon tentara lokal di Semarang yang disebut Banteng Raiders), dan Anda akan menemukan diri Anda di tempat perlindungan (1.505m) sebelum persimpangan yang sangat penting di Pos 3 (1.526m) ). Lurus pada membawa Anda dengan lembut ke Mawar. Belok kanan membawa Anda dengan curam ke puncak timur (Puncak Ungaran).

Pendakian Ungaran Via Gedong Songo

Kompleks candi terletak pada ketinggian 1.200 m yang berarti Anda dapat memulai pendakian dengan baik di sini, jika saja rutenya tidak ditutup sekarang. Ada juga mata air panas belerang (Kawah Ijo) di lereng bukit dan banyak warung yang menjual minuman dan makanan ringan. Dibutuhkan sekitar 4 jam untuk mencapai puncak timur dan hanya kurang dari 3 jam untuk turun. Ada satu atau dua tempat di mana Anda mungkin dapat menemukan sedikit air yang agak berlumpur tetapi lebih baik membawa persediaan Anda sendiri yang cukup.

Ikuti jalan melewati Gedong Songo 1 dan – sebelum Anda mencapai Gedong Songo 2 – belok kanan di warung terpal biru dan oranye di dekat tanda 'pusat petualangan'. (Apa pun yang Anda lakukan, JANGAN belok ke kiri menuju mata air panas belerang dan permukaan batu yang curam karena jalur ini mengarah ke Gendol, puncak barat, yang benar-benar tertutup dedaunan lebat dan runcing.) Jejak samar dan licin di kiri mengarah ke atas. lahan pertanian sebelum mendaki curam dan menuju di bawah singkapan berbatu di sebelah kiri. Jalan setapak kemudian mengarah ke hutan yang lebih lebat dan di antara dua dari tiga puncak Ungaran.

Jalan setapak berkelok-kelok sebelum berbelok ke kanan (timur) lalu mengitari pangkal puncak tengah berumput Ungaran, Botak. Meski jalurnya ditumbuhi semak belukar, setidaknya pada 2010 lalu banyak rambu-rambu yang dipaku di pohon dengan tulisan 'G. Songo' dan 'puncak' tertulis di atasnya sehingga sulit untuk tersesat ketika jalur ini masih resmi dibuka. Setelah lebih dari tiga jam mendaki di sepanjang jalur yang berliku-liku, belok kiri yang mengarah ke puncak timur Ungaran. Jika Anda terus berjalan lurus, Anda mungkin akan mencapai kaki puncak berumput tengah, Botak, yang pada ketinggian 2.050 m sebenarnya merupakan puncak pegunungan yang sebenarnya.

Dari belokan kiri, dibutuhkan sekitar 45 menit untuk sampai ke puncak timur dan banyak monumen yang dicat. Dalam cuaca yang baik, panoramanya luar biasa dengan sebagian besar puncak tertinggi di Jawa Tengah terlihat. Di luar puncak timur, Anda akan melihat jalan yang mengarah dari timur – rute resmi dan populer ini digunakan oleh pejalan kaki dari basecamp Mawar dan basecamp Medini seperti yang dijelaskan di atas.

Untuk turun dari puncak timur ke Gedong Songo, cukup telusuri kembali langkah Anda dan ikuti banyak rambu Gedong Songo. Jalur licin terkadang ditumbuhi dedaunan jadi berhati-hatilah agar tidak menyimpang dari jalur yang benar. Ketika Anda akhirnya mencapai warung, ada baiknya beristirahat dan kemudian menjelajahi kompleks candi. Mata air panas belerang hanya berjarak sepuluh menit berjalan kaki menuju permukaan batu di bawah puncak barat Gendol yang terlihat.


Produk Lainnya