BLANTERTOKOSIDEv102

Mendaki Di Gunung Slamet

Mendaki Di Gunung Slamet

Gunung Slamet terletak di pulau jawa perbatasan daerah kota Brebes, Banyumas, Purbalingga, Tegal dan Pemalang Jawa Tengah. Gunung Slamet merupakan gunung tertinggi di Jawa Tengah sekaligus tertinggi kedua di Pulau Jawa setelah gunung Semeru, gunung Slamet menjadi populer bagi para pendaki di Jawa karena daerah yang dikenal sulit. Gunung Slamet memiliki ketinggian sekitar 3.432 mdpl berbentuk strato serta memiliki kawah yang masih aktif dan luas. Pendakian gunung slamet memiliki tiga jalur yaitu Bambangan, Baturraden dan Gambuhan, namun yang paling populer bagi para pendaki yaitu Bambangan. Berikut ini saya akan membahas tentang Bambangan.


Mendaki Gunung Slamet

Menuju Bambangan Purwokerto, kita bisa naik bus Bobotsari Purbalingga. Terminal Bobotsari menindaklanjuti Primkodes (minibus) ke pasar di desa Kutabawa di kecamatan Karangrejo. Dari priatin jalan terus masuk ke desa Bambangan tapi transportasi untuk menuju ke Bambangan tidak ada yang hanya beberapa truk saja. Jika dari Pemalang, bisa naik bus jurusan perempatan Purwokerto turun di goa Lawa di Karangrejo dan dilanjutkan Primkodes (minibus) untuk menuju puncak bascamp Bambangan memakan waktu 8 jam. Bahkan saat turun dari atas butuh waktu 5 jam.


Mendaki Gunung Slamet

Ada banyak, banyak rute pendakian dan semuanya panjang dan sulit untuk memperkirakan dengan tepat berapa lama waktu yang dibutuhkan masing-masing karena akan sangat bervariasi dari orang ke orang. Cukuplah untuk mengatakan bahwa Anda akan membutuhkan setidaknya satu malam di gunung kecuali jika Anda mendaki di malam hari yang biasanya tidak disarankan. Perhatikan bahwa jalan setapak dapat ditutup dalam waktu singkat karena pekerjaan perbaikan, aktivitas gunung berapi, cuaca buruk, kebakaran hutan, atau seseorang yang baru saja hilang atau terluka.

Hal yang paling menyenangkan untuk dilakukan adalah naik ke satu arah dan turun ke jalan lain. Namun, harap diingat bahwa pemandu dari satu sisi gunung akan kurang familiar dengan rute lain dan Anda juga harus merencanakan ini terlebih dahulu dengan basecamp dan hampir pasti membayar dua tiket. Perhatikan juga bahwa beberapa bagian dari bibir kawah berbahaya untuk dilalui sehingga tidak semua rute dapat digabungkan dengan aman.

Jalur Pendakian Slamet Lewat Baturaden

Dua rute (lama dan baru) dari selatan mengarah ke atas dari resor pegunungan Baturraden (hanya 680m di atas permukaan laut) dekat Purwokerto. Baturraden mungkin merupakan jalan setapak termudah untuk mengatur transportasi umum ke dan dari karena dekat dengan kota kecil Purwokerto, jadi sayang sekali mengingat titik awal yang rendah ini adalah perjalanan yang sangat sulit (10-12 jam untuk pendakian ). Mungkin lebih baik turun dengan cara ini dan naik melalui jalur lain dengan jalur yang lebih tinggi. Jalur yang lebih tua telah ditutup berkali-kali di masa lalu karena terlalu banyak pejalan kaki yang tersesat dan saat ini kurang populer, ditumbuhi terlalu banyak, dan tidak resmi.

Jalur lama (jalur lama), sedikit lebih jauh ke barat: Titik kunci pada jalur ini adalah Pos 1 (1.050m), Bayangan 1 (1.230m), Bayangan 2 (1.465m), Pos 2 (1.508m), Bayangan 3 (1.693 m), Pos 3 (1.915m), Bayangan 4 (2.046m), Kamp Tentara (2.261m), Pos 4 (2.527m) dan Pos 5 (2.885m) dimana jalur bertemu dengan jalur Kaliwadas dan berlanjut melalui jalan kecil (2.915m) hingga Plataran (2.908m) dan Plawangan (2.973m) yang merupakan area perkemahan besar di sisi barat gunung berapi. Pada tahun 2021, bagian yang lebih tinggi antara Pos 5 dan Plawangan sangat ditumbuhi, dan tidak ada laporan bahwa ada orang yang mendaki di sepanjang rute ini sejak 2018! Jika digabungkan dengan, katakanlah, jalur Sawangan, hati-hati dengan banyaknya jurang yang tidak dapat dilintasi dengan mudah di garis pepohonan kecuali setengah jalan menuju puncak itu sendiri sekitar 3.100m! Pada tahun 2021, tiang plastik putih (3.116m) menandai titik di mana jalan setapak dapat dilintasi – lebih rendah dan mungkin tidak mungkin. Ada juga pilar semen (3.036m) di lereng berbatu yang merupakan landmark penting untuk diingat.

Jalur resmi baru (jalur baru) dibuka pada tahun 2019 oleh Radenpala (basecamp lokal dan klub hiking), sedikit lebih ke timur dan tampaknya sedikit lebih mudah: Ini mengarah melalui Gapura Pendakian (900m), Pos 1 Gowokan (1.238m), Pos 2 Jengklik ( 1.845m), Pos 3 Cemara (2.290m), Pos 4 Sanghyang Rangkah (2.682m), Pos 5 Sanghyang Jampang (2.950m) dan Pelawangan. Raden Pala adalah basecamp dan tempat untuk menemukan pemandu lokal, tetapi ingatlah harga yang melambung untuk orang asing. Namun, tiket tersebut sudah termasuk masuk ke kebun raya ('kebun raya').

Jalur Pendakian Slamet Lewat Guci

Ada dua rute populer dari barat laut di tempat peristirahatan akhir pekan yang populer di Guci di mana terdapat akomodasi yang layak dan sumber air panas. Setiap rute terhubung ke basecamp yang berbeda. Kedua jalur dimulai sekitar 1.250m dan sangat mudah diakses dari Tegal dan pantai utara. Ada banyak bus yang beroperasi antara Guci dan Tegal tetapi ingatlah untuk menyepakati tarif sebelum Anda naik atau Anda mungkin diharapkan membayar jauh lebih mahal daripada tarif yang berlaku – terutama jika Anda berpenampilan asing. Taksi dari stasiun kereta api Tegal akan memakan waktu lebih dari satu jam.

Rute basecamp Guci Kompak / Gupala: Dari tikungan jalan tepat di atas pasar Guci, jalan setapak mengarah melalui hutan dan dedaunan lebat. Itu ditandai dengan spidol Pos yang dipaku ke pohon dan juga pita merah dan oranye yang diikat ke cabang-cabang kecil di lereng yang lebih tinggi. Namun, pada awalnya jalan setapak yang sempit tersebut memiliki permukaan aspal yang pecah-pecah. Kira-kira 1.399m jalan setapak bercabang – ambil kiri. Jejak bercabang lagi di 1.540m. Sekali lagi, belok kiri untuk menemukan Pos 1 Pinus (1.550m). Jalan setapak mengarah ke Pos 2 Cemara (1.850m), Pos 3 Pasang (2.129m) dan Pos 4 Kematus (2.578m). Ada area datar kecil yang cocok untuk berkemah di sebagian besar Pos. Di dekat Pos 4 ada area berkemah yang bagus di sebelah kiri yang merupakan jalan setapak kecil yang mengarah ke sumber air terdekat – jangan bergantung pada menemukan air di sini. Bangunan pertama dari deskripsi apapun adalah sebuah shelter kecil yang disebut Pondok Edelweiss di 2.675m yang segera diikuti oleh Pos 5 Cantigi (2.852m).

Tidak lama setelah itu, Anda akan mencapai garis pepohonan dan mulai mendaki dengan sangat curam ke bebatuan gundul, tebing licin dan aliran lava tua ke area kawah. Begitu sampai di puncak, Anda masih harus melewati area kawah yang kompleks untuk menemukan punggungan puncak itu sendiri yang terletak 1 km lebih jauh ke timur. Dalam cuaca buruk ini memang bisa sangat sulit, terutama karena sering ada awan belerang di sisi puncak ini. Itulah sebabnya pemandu yang berpengalaman sangat penting untuk gunung ini.

Rute Guci Permadi: Rute melintasi beberapa aliran sungai (pada 1.453m, 1.501m dan 1.559m) sebelum mencapai Pos 1 Blakbak (1.696m), Pos 2 Rimpakan (2.057m), Pos 3 Selo Petak (2.295m), Pos 4 Ranu Amreta (2.448m) setelah itu ada beberapa kemungkinan tempat perkemahan sebelum mencapai garis pepohonan di sekitar 2.792m di mana terdapat banyak semak cantigi. Pos 5 Watu Ireng (2.905m) berarti 'batu hitam' dalam bahasa Jawa, dan dengan tepat menggambarkan daerah tersebut! Untuk mencapai bibir kawah dari sisi ini membutuhkan penggunaan tali (3.265m) di dekat bagian paling atas di bagian yang paling curam. Mencapai titik tertinggi dari tepi di sisi timur tidak disarankan dari sini karena sangat berbahaya!

Rute tersebut bertemu dengan jalur Sawangan di Pos 4, tetapi pada saat penulisan ini ada jalur Kaliwadas baru yang sedang dipersiapkan dan masih belum jelas ke mana tepatnya akan pergi atau jalur lain mana yang akan dilaluinya.

Jalur Pendakian Slamet Lewat Bambangan

Mungkin rute terbaik menuju puncak Slamet dimulai dari timur gunung Bambangan (kira-kira 1.510m). Dapat dicapai dengan kendaraan umum dari Purwokerto dalam waktu 90 menit. Di ujung jalan, ada gedung pendaftaran kecil di sebelah kiri tempat Anda mendaftar dan membayar sedikit biaya. Jika Anda belum membuat pengaturan, panduan harus diatur dengan mudah di sini. Jalan setapak mengarah melalui perkebunan sayur dan hutan pinus. Begitu keluar dari lahan pertanian, jejaknya jelas dan terdefinisi dengan baik tetapi penomoran pos (Pos) agak tidak biasa dan pada tahun-tahun sebelumnya banyak dari mereka tidak memiliki nomor yang terlihat. Setelah sekitar 90 menit ada gubuk yang baru dibangun yaitu Pos 1 Pondok Gembirung (1.947m) dan akan menjadi tempat yang bagus untuk menginap jika terlambat memulai.

Selanjutnya adalah pilar pembatas batu kecil (2.159m), diikuti oleh Pos 2 Pondok Walang (2.265m) dan Pos 3 Pondok Cemara (2.511m). Setelah sekitar 4 jam mendaki dari ujung jalan, Anda seharusnya sudah sampai di papan penunjuk arah Pos 4 Samaranthu (2.686m). Satu jam lagi di jalan setapak adalah gubuk merah. Ini adalah Pos 5 Samyang Rangkah (2.821m) dan merupakan tempat yang sangat baik untuk berteduh atau berkemah karena ada sungai kecil hanya dua menit ke kiri di mana Anda biasanya dapat menemukan air di selokan. Ada banyak tempat untuk mendirikan tenda dan dalam cuaca yang baik ada beberapa pemandangan indah ke timur.

Di belakang gubuk merah, jalan setapak terus mengarah ke gunung dan itu kurang dari satu jam melalui Pos 6 Samyang Katebonan (2.908m) ke bangunan shelter serupa – dicat hitam. Ini dikenal sebagai Pos 7 Samyang Kendil (3.057m) dan terletak tepat di bawah garis pohon. Dalam cuaca yang baik, ini adalah tempat pertama di mana Anda dapat benar-benar mulai mengagumi pemandangan. Pegunungan Serayu kecil dan pantai selatan Jawa sering terlihat dari sini.

Ada banyak area datar di mana Anda dapat mendirikan tenda dan jika Anda adalah orang pertama yang mencapai Pos 7, Anda bahkan dapat memasangnya di dalam gedung shelter untuk perlindungan tambahan dari angin dan hujan. Dibutuhkan apa saja dari 6 hingga 8 jam untuk mencapai tempat penampungan ini. Ini adalah tempat terbaik untuk berkemah jika Anda ingin mendaki ke puncak saat fajar karena puncaknya terletak di sisi gunung ini.

Ini adalah sekitar dua jam mendaki, batu lepas curam ke bibir kawah dan punggungan puncak. Jalur melewati Pos 8 Samyang Jampang (3,090m) dan Pos 9 Palawanan (3.170m). Perhatikan bahwa Palawanan di sisi timur laut kawah ini sangat berbeda dengan Plawangan yang memiliki nama serupa di sisi barat daya kawah di luar pertemuan jalur Baturraden (lama) dan Kaliwadas (lama). Sarung tangan dan obor yang bisa Anda pasang di kepala akan sangat berguna di sini sehingga Anda bisa menggunakan kedua tangan.

Ledakan besar terakhir terjadi di sini pada Juli 1988 dan sering terjadi korban jiwa biasanya karena gas beracun. Punggungan puncak itu sendiri biasanya cukup aman tetapi bukanlah ide yang baik untuk berlama-lama di dekat area kawah yang kompleks dan fumarol aktif yang berjarak sekitar 1 km lebih jauh ke barat dekat puncak yang lebih rendah yang dikenal secara lokal sebagai Puncak Soerono / Surono. Tempat ini adalah tepi selatan tepian di mana jejak Baturraden baru muncul di atas dan ada salah satu dari banyak monumen di tepi sini.

Sebagian besar sumber menyatakan bahwa Slamet tingginya 3.428 meter, tetapi menurut peta Bakosurtanal, titik tertinggi sebenarnya di sisi timur (jalur Bambangan, Gunung Malang dll) adalah 3.436 meter. Tepi bagian dalam di sisi timur diberikan sebagai 3.426m. Bagian utara dan barat bibir kawah berada di bawah 3.400 meter.

Di bagian atas yang sebenarnya adalah pilar semen tua - mungkin pilar segitiga - dan monumen segitiga baru yang didedikasikan untuk para siswa yang kehilangan nyawa di sini baru-baru ini. Karena keterpencilan Slamet, ada beberapa gunung di dekatnya yang bisa dikagumi tetapi dalam cuaca yang baik Gunung Ciremai akan terlihat di barat laut dan kembar besar Sumbing dan Sindoro akan terlihat di kejauhan di timur. Untuk turun, kembalilah dengan cara yang sama, atau jika Anda memiliki pemandu yang berpengalaman dan ingin turun melalui rute alternatif, lanjutkan di luar area kawah dan pastikan Anda berada di jalur yang benar dan terdefinisi dengan baik ke tujuan yang Anda pilih.

Perhatikan bahwa rute Dipajaya (Clekatakan) yang sangat mirip dimulai hanya satu kilometer di utara Bambangan dan benar-benar bertemu dengan jalur Bambangan tepat setelah Pos 2 di jalur Bambangan.

Jalur Pendakian Slamet Lewat Sawangan dan Kaliwadas

Ada beberapa rute baru yang masih semakin populer dari sisi barat di Kaliwadas (1.750 m) dan Sawangan (1.800 m), paling baik diakses dari Bumiayu di mana terdapat stasiun kereta api.

Rute Kaliwadas lama yang asli melalui Tuk Suci (1.840m), Pondok Growong (1.960m), Taman Wlingi (1.950m), Pos 4 Igir Manis (2.615m) dan Pos 5 Igir Tjowek (2.755m) dan bertemu dengan yang lama Jalur Baturraden di Plawangan (2.973m) yang merupakan tempat berkemah pilihan.

Jalur Sawangan yang lebih baru lebih ke utara karena bertemu dengan jalur Guci Permadi di Pos 4. Jalur Sawangan mengarah dari basecamp Bosapala (1.800m) melalui Pos 1 Tanggeman (2.197m), Pos 2 Ikhangan (2.374m), Pos 3 Bayangan ( 2.384m), Pos 3 Genting (2.423m), sebelum menyeberangi sungai dan bertemu dengan Pos 4 Ranu Amreta (2.448m) jalur Guci Permadi. Ojek pertanian sebenarnya dapat ditempuh sejauh 2.155m tetapi ini adalah trek yang cukup ekstrim, berlumpur dan hanya menghemat waktu 30 menit atau lebih.

Basecamp Bosapala untuk rute Sawangan adalah tempat kecil yang sangat ramah, tetapi meskipun ketinggian awal yang tinggi, perhatikan bahwa ada beberapa pasang surut di jalan, jadi ini bukan perjalanan yang lebih mudah ke kawah daripada alternatif yang dimulai di sisi timur.

Rute Kaliwadas baru – yang terbaru – belum selesai pada saat penulisan (Maret 2021) dan tidak jelas apa yang membuatnya berbeda.

Beberapa sumber internet berbicara tentang jejak dari perkebunan teh Kaligua di area yang luas di selatan Kaliwadas. Namun, ada sangat sedikit informasi tentang ini sehingga jejak apa pun kemungkinan akan ditumbuhi rumput dan memakan waktu. Memang di tahun 2020 ini sepertinya sudah tidak ada lagi menurut sumber lokal. Namun demikian, area ini terlihat cukup indah dan ada pemandangan Gunung Slamet yang terlihat di atas perkebunan teh yang dikenal sebagai Puncak Sakub (2.050m).


Jalur Pendakian Slamet Lewat Jurangmangu / Dukuh Liwung

Salah satu rute yang paling tidak dikenal di Slamet, dan diduga paling angker (!), jalur ini mengarah dari utara pada ketinggian 1.150m dan melewati Pos 1 Pondok Pinus, Pos 2 Kedung Warak, Pos 3 Sampyang Pasang, Pos 4 Sampyang Gringging, Pos 5 Sampyang Gembirung, Pos 6 Sampyang Kematus, Pos 7 Sampyang Rangkah, Pos 8 Sampyang Gorang, Pos 9 Pondok Goa sebelum akhirnya sampai di Pelawangan dekat puncak.


Jalur Pendakian Slamet Lewat Cemara Sakti, jalur Batursari

Jalur pendakian ini berada pada ketinggian sekitar 1.500 m. Rute melewati beberapa Pos yaitu Tlaga, Gringging, Gembirung, Sampyang Pasang, Dergel dan Sampyang Rangkah sebelum mencapai pertigaan dengan jalur Bambangan yang selalu populer.


Jalur Pendakian Slamet Lewat Penakir

Sangat dekat dengan Cemara Sakti, rute ini mungkin yang paling tidak terkenal. Dimulai dari timur laut pada ketinggian 1.342m dan menuju melalui Pos 1 Curug Saleh (1.680m), Pos 2 Lung Ciut 2.011m), Pos 3 Gringging (2.369m), Pos 4 Nyamplung (2.529m), Pos 5 Dregel (2.815m), Pos 6 Dampyak (2.931m), Pos 7 Gembong (3.175m) sebelum bertemu jalur Bambangan di puncak sejati gunung yang ada di sisi timur. Air tersedia di dekat Pos 1 selama musim hujan saja.


Jalur Pendakian Slamet Lewat Gunung Malang

Tepat di sebelah selatan rute Bambangan yang populer, jalur yang lebih baru ini mengarah melalui Pos 1 Wadas Gantung, Pos 2 Pondok Syahang, Pos 3 Pondok Pasang, Mata Air / sumber air, Pos 4 Pondok Ihing, Pos 5 Puncak Gunung Malang (2.815m), Pos 6 Pondok Tanganan dan Pos 7 Plawangan.

Produk Lainnya