BLANTERTOKOSIDEv102

Mendaki Di Gunung Merbabu

Mendaki Di Gunung Merbabu

Gunung Merbabu memiliki empat jalur pendakian yaitu jalur Chuntel, Thekelan, Wekas ​​dan Violoncello. 

Mendaki Gunung Merbabu

Gunung Merbabu adalah salah satu pendakian paling populer di Jawa Tengah, dan memiliki pemandangan spektakuler ke gunung berapi lain ke segala arah dari area puncak. Merbabu memiliki lima kaldera, Condrodimuko, Kombang, Kendang, Rebab dan Sambernyowo tetapi tidak ada aktivitas vulkanik yang serius telah dilaporkan di sini selama beberapa dekade. Merbabu dapat didaki dari beberapa jalur dekat Kopeng di utara (kurang dari dua jam dengan mobil dari Semarang) dengan titik awal di Thekelan, Cunthel dan Wekas, atau dari selatan di Selo (antara Merbabu dan Merapi dan lebih dekat ke Solo).

Ada juga jalur baru dari barat di Suwanting dan Grenden yang semakin populer di kalangan pejalan kaki dari Yogyakarta. Seperti yang sering terjadi di Jawa Tengah, basecamp di trailhead (terutama Wekas ​​dan Cunthel) adalah tempat yang bagus untuk beristirahat, kopi dan mie murah, dan mengunjungi dengan pejalan kaki lainnya.

Kemungkinan terbaik adalah jalur utara ke selatan, karena pendakian dari utara adalah lereng yang lebih landai dan pemandangan Merapi saat turun di jalur selatan sangat bagus. Namun, bagi mereka sedikit dari Jakarta untuk akhir, mungkin masuk akal untuk menggunakan dua jalur utara karena bus dan kereta api ke/dari Semarang membutuhkan waktu setidaknya dua jam lebih dari ke Yogya dan Solo. Namun perlu diketahui bahwa ada bagian jalan setapak yang rumit tepat di bawah puncak ketika mendekati salah satu rute utara dan tidak semua pejalan kaki mungkin tertarik untuk mencoba ini.

Pendakian Merbabu Lewat Jalur Thekelan

Pendakian ini dapat diselesaikan dalam sehari oleh orang-orang yang sangat bugar, tetapi disarankan untuk bermalam di salah satu puncak. Dari utara, pendakian ini disebut “tujuh puncak” berdasarkan fakta bahwa memang ada tujuh puncak, meskipun beberapa di antaranya lebih berupa tonjolan kecil saat mendaki.

Titik awal yang paling dekat dengan Kopeng adalah desa Thekelan (ketinggian 1.656m), di mana Anda diminta untuk mendaftar di Kantor Taman Nasional kecil. Perjalanan menuju puncak membutuhkan waktu 6 hingga 8 jam dan Anda akan membutuhkan topi matahari dan tabir surya karena sebagian besar jalurnya tidak memerlukan waktu. Ini tentu saja memiliki sisi positif – pemandangan yang menakjubkan, khususnya ke arah Sindoro dan Sumbing.

Ada 4 “pos” atau shelter: 1) Tertunda (1.924m); 2) Pereng Putih (2.150m); Gumuk Menthul (2.336m) dimana terdapat sumber udara; dan Lempong Sampan (2.495m). Pendaki yang kuat seharusnya tidak lebih dari 2 jam untuk mencapai Pos 4, tetapi porter Anda mungkin membutuhkan waktu lebih lama. Setelah 4 pos, ada tujuh puncak. Yang pertama adalah Watu Gubug (2,735m) dan yang kedua lebih jelas dan disebut Watu Tulis atau Pemancar atau Menara ('menara' dalam bahasa Inggris) (2,900m) di mana ada tiang radio tua. Pendaki yang kuat tidak membutuhkan waktu lebih dari 3 jam untuk sampai ke titik ini. Ini juga tempat Anda bertemu dengan jalan Setapak ke/dari Cuntel.

Setelah Watu Tulis/Menara/Pemancar, jalan menurun sedikit ke Batas Kabupaten (2.825m) – pilar semen pendek yang dekat dengan kabupaten yang juga dikenal sebagai Pos 3 Wekas. Di sini Anda bertemu jalan yang datang dari rute utara ketiga, Wekas. Tepat sebelum pendakian dimulai ke Puncak 3, ada kemungkinan sumber air di dekat area kawah yang jelas – singkapan besar tanah liat belerang putih/kuning. Anda mungkin dapat mencium bau belerang di udara. Anda menuruni jalan yang jelas ke kanan dan jika Anda beruntung dapat mendengar aliran di bawah dengan sangat jelas. Daerah ini adalah tempat berkemah yang populer bagi mereka yang tidak ingin mendaki sampai ke puncak lebih dari 3.000 m. Jika Anda berkemah di sini, itu berarti awal pagi jika Anda ingin sampai ke puncak untuk matahari terbit, dan Anda akan melewatkan pemandangan matahari terbenam yang terbaik.

Melanjutkan sepanjang punggungan, pendakian dimulai ke Puncak 3 melalui area datar yang dikenal sebagai Helipad (2.975m) di mana terdapat tugu peringatan yang menonjol. Di sebelah kanan adalah puncak kecil yang menarik yang disebut Gunung Kukusan, yang anehnya tidak termasuk dalam daftar 'tujuh puncak'. Puncak 3 adalah Geger Sapi (2.987m) tidak terlalu tinggi, dan lebih merupakan punuk kecil di tanjakan curam yang cukup tanpa henti menuju Puncak 4. Bagian yang dikenal sebagai Jembatan Setan dan menawarkan pemandangan indah ke belakang. turun ke utara – dari beberapa sudut jangkauannya menyerupai Machu Picchu.

Saat Anda mencapai punggungan puncak (3.080m), Anda dapat berbelok ke kiri untuk mendaki beberapa meter terakhir (yaitu kurang dari sepuluh menit) ke Puncak 4, Puncak Syarif (3.119m). Ini adalah tempat berkemah yang luar biasa, dengan pemandangan Sumbing, Sindoro, puncak tertinggi Merbabu dan Merapi. Ada banyak area berkemah datar yang bagus.

Tempat berkemah bagus lainnya adalah Summit 6, yang berada di dekat puncak sejati dan disebut Kenteng Songo (3.142m). Untuk mencapai Puncak 6 dari Puncak 4, Anda turun kembali dan mendaki di sepanjang punggung bukit di antara puncak. Jalur ini sebenarnya melewati sisi tenggara Puncak 5, Ondo Rante (3.100m), sebelum pendakian terakhir yang curam untuk mencapai Puncak 6. Baik Ondo Rante maupun tanjakan curam di bawah Kenteng Songo sedikit menantang, tetapi Ondo Rante dapat dihindari, jika Anda ingin mengantongi Merbabu dari sisi ini, Anda harus sangat berhati-hati mendaki bagian tebing yang curam dan berbatu kemudian menanjak dengan sedikit eksposur.

Kenteng Songo memiliki banyak tanda di puncak dan tampaknya menjadi yang paling populer dari semua puncak, terutama saat matahari terbit selama akhir pekan, ketika banyak pejalan kaki naik dari Selo. Yang paling menarik dari semuanya adalah toples batu yang tampak kuno di bagian atas yang terlihat seperti versi mini dari toples batu terkenal Laos di dekat Phonsavan. Sebuah hop singkat dari Summit 6 adalah Summit 7 – Triangulasi – yang tepat memiliki tumpukan batu dan batu semen biru di titik tertinggi (3.145m). Triangulasi adalah puncak Gunung Merbabu yang sebenarnya, tiga meter lebih tinggi dari Kenteng Songo.

Ketiga area perkemahan utama menawarkan pemandangan indah ke arah timur ke Gunung Lawu, ke utara ke Telomoyo dan Ungaran dan selatan ke Gunung Merapi, tetapi puncak tertinggi jelas merupakan yang terbaik untuk menyaksikan Merapi.

Turun ke Selo (desa yang terletak di antara Merbabu dan Merapi)

Jalan setapak mengarah turun dari Triangulasi dan Kenteng Songo. Ini akan memakan waktu setidaknya 4 jam dan sulit dilakukan. Melewati Jemblongan, Pos 5 Savana 2 (2.874m) dan Pos 4 Savana 1 (2.782m), yang semuanya sangat populer di kalangan berkemah.

Setelah bagian turunan paling curam, jalan setapak membelah di Pos 3 (2.574m). Opsi kiri (lebih ke timur) adalah pilihan yang lebih baik. Ini mengarah ke bawah melalui beberapa hutan terbuka yang menjadi lebih lebat saat Anda turun lebih jauh melalui Pos 2 (1.436m), Pos 1.5 (2.257m) dan Pos 1 (2.181m) sebelum rute alternatif bertemu dengan jalan utama. Segera Anda akan mencapai beberapa perkebunan pinus dan tiba-tiba melihat desa yang menandai jalan keluar Anda dari Taman Nasional Merbabu, dan akhir dari pendakian yang fantastis. Trailhead Selo berada di 1.850m.

Pendakian Merbabu Lewat Jalur Cunthel

Jalur Cunthel: Basecamp berada di 1.670m. Berjalan melalui desa yang ramah dan mendaki jalur semen yang berakhir di 1.770m. Jejak awalnya mengarah melalui hutan yang menyenangkan dan memiliki beberapa pos sebagai berikut…. Bayangan 1 (1.856m) yang memiliki hunian layak, Bayangan 2 Gumuk (2.109m), Pos 1 Watu Putut (2.233m), Pos 3 Kedokan (2.429m), Pos 3 Kergo Pasar (2.570m). Seharusnya tidak lebih dari 3 jam untuk mencapai Menara tempat Anda bertemu jalan setapak dari Thekalan. Jalur ini adalah pilihan yang baik untuk turun jika Anda turun kembali ke utara (yaitu menuju Salatiga dan Semarang).

Pendakian Merbabu Lewat Jalur Wekas

Jalur Wekas: Basecamp berada di 1.790m membuat desa yang ramah ini menjadi titik awal yang sangat menarik dan mungkin lebih baik daripada Thekelan. Mengikuti pipa air putih tipis untuk waktu yang cukup lama, jalan setapak mengarah melewati kuburan (1.885m), Bayangan 1 (2.055m), Pos 1 Tegal Arum (2.099m), Bayangan 2 (2.250m), Pos 2 Wekas ​​(2.507m) yang merupakan daerah datar besar yang populer di kalangan berkemah, Watu Kumpul (2.755m) di dekat area kawah yang jelas, Pos 3 Wekas ​​(2.825m) yang tepat sebelum Batas Kabupaten (2.825m) yang berada di Thekelan dan Rute cuntel juga. Pejalan kaki yang kuat dapat mencapai titik ini dalam waktu kurang dari 4 jam.

Pendakian Merbabu Lewat Jalur Suwanting

Jalur Suwanting: Kepala jalur berada di 1.361m dan jalur mengarah melalui Pos 1 (1.556m), Lembah Gosong (1.665m), Lembah Cemoro (1.781m), Lembah Ngrijan (1.867m), Lembah Manding (2.209m), Pos 3 (2.666m), Sabana 1 (2.884m), Sabana 2 (3.049m), Sabana 3 (3.085m) sebelum mencapai area kamp Sabana di sebelah barat puncak Triangulasi. Seperti pendekatan Selo, ada pemandangan indah ke Merapi di jalur ini.

Pendakian Merbabu Lewat Jalur Grenden

Jalur Grenden: Jalur dimulai sekitar 1.300m dan mengarah melalui Pos 1 Sanggar (1.579m), Pos 2 Lawu (1.735m), Pos 3 (2.312m), Pos 4 (2.368m), Kendi Kencana, Cantigi Tunggal yang populer untuk berkemah, sebelum bertemu jalur Suwanting di dekat Sabana 3 Suwanting.

Produk Lainnya