BLANTERTOKOSIDEv102

Cara Mengidentifikasi, Mengobati dan Mencegah Hipoptermia

Cara Mengidentifikasi, Mengobati dan Mencegah Hipoptermia

Sudah umum bahwa pendaki  yang terkena masalah digunung itu tidak suka membawa perlengkapan yang lengkap. mungkin karena merasa terlalu repot dan merasa terbebabi jika membawa perlengkapan untuk keselamatan.

Bagi sebagian banyak orang, Tetap kenyang dalam pendakian umumnya lebih menjadi perhatian daripada bagaimana tetap aman. Wajah merah dan tubuh berkeringat adalah cara alam untuk mengatur suhu kita dalam kondisi seperti itu, tetapi seperti yang kita tahu, mereka hanya bisa berjalan sejauh ini dan terkadang kita perlu memberikan bantuan alam untuk mendinginkan diri. Tubuh kita memiliki cara yang berlawanan untuk membuat kita tetap hangat ketika kita benar-benar mencapai puncak gunung atau berhenti untuk makan. Sekali lagi, meskipun sangat efisien, dan benar-benar suatu prestasi rekayasa, tubuh kita hanya dapat melakukan banyak hal untuk melawan hawa dingin.

Dan di sinilah bepergian tanpa persiapan dapat menimbulkan masalah karena kita mungkin tidak memiliki sarana untuk meningkatkan respons bawaan tubuh kita pada alam.

Pengertian Hipotermia

Hipotermia adalah penyebab dominan pada sebagian besar kematian pada para pendaki. Ini juga, jika bukan penyebab utama, maka kekhawatiran sekunder di banyak panggilan Penyelamatan Gunung. Di atas gunung kondisi tersebut umumnya terlihat sebagai Exhaustion Hypothermia. Ini adalah kondisi yang berbahaya. Ia merayap begitu lambat sehingga korbannya tidak menyadari gejala-gejala yang muncul secara bertahap. Alternatifnya, Immersion Hypothermia disebabkan oleh hilangnya panas secara tiba-tiba yang biasanya disebabkan oleh faktor kelelahan, badai dengan suhu yang rendah dan lemahnya kondisi tubuh.

Sebagai manusia, kita beroperasi paling efektif dengan suhu tubuh sekitar 37 C.

Ketika panas dibiarkan meninggalkan tubuh kita tanpa tergantikan, suhu akan turun. Kerugian yang sangat kecil adalah semua yang diperlukan untuk tahap awal Hipotermia untuk mulai bertahan. Ini adalah sesuatu yang kita semua akan alami pada satu waktu atau lainnya dan ditandai dengan menggigil yang kita semua kenali sebagai cara tubuh kita memberitahu kita untuk mengenakan bulu ekstra, makan sesuatu yang manis atau minum sesuatu yang hangat. Namun menggigil saat berlari tidak dapat diandalkan karena sulit untuk menggigil DAN berlari, sehingga saat berlari dan kehilangan panas, pelari dapat menurunkan suhu inti mereka secara signifikan dan hanya mulai menggigil ketika mereka berhenti. Merasa kedinginan, pengambilan keputusan yang buruk, konsentrasi yang buruk (misalnya kesalahan navigasi), kelelahan, dan suasana hati yang mudah tersinggung juga merupakan tanda-tanda awal. Kebutuhan energi tubuh juga meningkat pada hipotermia ringan karena gula digunakan untuk menghasilkan panas, dan oleh upaya otot untuk menggigil. Denyut jantung dan pernapasan awalnya meningkat untuk membantu peningkatan permintaan, tetapi kemudian berkurang saat menggigil berhenti. Menggigil tidak dapat sepenuhnya diandalkan sebagai indikator pilek karena rasa sakit akibat cedera dapat mencegahnya sehingga memastikan orang yang terluka tetap hangat adalah penting baik dalam hal mencegah syok dan hipotermia.

Tahap - Tahap Terjadinya Hipotermia

Setelah tubuh turun ke 35C sekarang menderita Hipotermia Ringan. Saat suhu Anda turun, tubuh memutuskan bahwa ia sedang berjuang kalah dalam mencoba menaikkan suhu secara keseluruhan sehingga memusatkan upayanya murni pada kelangsungan hidup. Saat tubuh semakin dingin, menggigil akan berhenti. Tubuh sekarang menjadi sangat hipotermia. Anda akan berhenti menggigil tetapi bukan karena Anda menjadi hangat. Darah akan ditarik ke dalam inti. Detak jantung dan pernapasan akan melambat. Saat darah mendingin, darah menjadi lebih kental, membutuhkan lebih banyak upaya untuk memompa dan kurang mampu membawa oksigen. Tanpa oksigen yang cukup, tubuh tidak dapat memetabolisme gula sehingga tingkat energi turun lebih jauh menciptakan lingkaran setan. Dehidrasi akan memperburuk masalah.

Saat pendinginan berlanjut, korban mungkin menjadi tidak koheren dan menampilkan 'Umbles': menggerutu, bergumam, tersandung, meraba-raba, apatis atau irasional. Kulit akan menjadi pucat dan lembap (ingat untuk memeriksa bagian bawah pakaian serta bagian yang terbuka). Ini mungkin terdengar seperti parodi tetapi bibir dan jari benar-benar membiru. Darah biasanya membutuhkan waktu 2 detik untuk kembali ke kulit pada ekstremitas yang berdaging setelah tekanan diberikan dengan jari dan ibu jari. Jika butuh waktu lebih lama dari ini, itu merupakan indikasi sirkulasi melambat.

Di bawah 32C, kesadaran sering hilang dan detak jantung bisa menjadi tidak teratur. Tubuh tidak lagi memiliki energi untuk membuat otot bekerja untuk menghasilkan panas sehingga berhenti mencoba dan melepaskan darah yang telah berhasil tetap hangat ke dalam sistem peredaran darah penuh. Hal inilah yang mengakibatkan fenomena penderita hipotermia terkadang melepas semua pakaiannya dan mengeluh kepanasan. Pada 28C henti jantung hampir pasti.

Tahap Terjadinya Hipotermia

Cara Mengobati Hipotermia

Jadi, bagaimana seharusnya kita menanggapi korban Hipotermia?

Yah pertama, ingat Anda adalah orang yang paling penting di sana. Membantu orang lain sangat terpuji tetapi menciptakan korban kedua dengan menjadi dingin sendiri tidak akan membantu siapa pun. Cegah kehilangan panas lebih lanjut dengan mengenakan pakaian kering, mencari perlindungan, melindungi dari tanah dan menghangatkan tubuh secara perlahan. Jangan lupa untuk melepas pakaian basah; tubuh lebih cepat dingin saat basah. Turun dari bukit jika memungkinkan. Jangan menggunakan panas langsung (misalnya bantalan pemanas, berdiri di depan api, duduk di atas radiator).

Minuman hangat, manis, makanan berenergi tinggi dan gel akan membantu menggantikan energi yang hilang dan hangat dari dalam ke luar jika korban mampu menelan. Jangan berikan alkohol atau kafein. Perawatan dan gerakan harus lembut karena penanganan yang kasar, gerakan yang cepat dan gesekan yang kuat dapat menyebabkan darah dingin mengalir ke jantung dan otak. Hal ini mungkin menyebabkan Fibrilasi Ventrikel (VF arrest) – atau dikenal sebagai henti jantung. Jika korban tidak sadar, periksa jalan udara tetapi jika Anda tidak dapat menemukan denyut nadi, jangan mencoba resusitasi kecuali Anda dapat mempertahankan CPR sampai Anda tiba di rumah sakit. Ada pepatah Mountain Rescue bahwa korban hipotermia tidak mati sampai mereka hangat dan mati. Tingkat kelangsungan hidup dari Hipotermia masih bisa cukup tinggi bahkan bagi mereka yang ditemukan tanpa tanda-tanda kehidupan yang jelas.

Terakhir, jangan pernah meremehkan nilai dorongan dan pelukan yang baik; sikap positif dan berbagi panas tubuh dapat membuat perbedaan besar untuk pemulihan.

Cara Mencegah Terjadinya Hipotermia Saat Pendakian

Tentu mencegah lebih baik daripada mengobati.

Fisika dasar menyatakan bahwa energi dapat dilestarikan dan diubah. Dalam istilah lari jatuh yaitu mengenakan pakaian yang tepat dan makan makanan yang tepat. Pastikan Anda mengonsumsi makanan yang cukup sebelum & selama berlari. Mengenali kapan Anda perlu mengambil lebih banyak makanan dan air, ketika tingkat energi menurun dan Anda berada dalam bahaya mendorong diri Anda terlalu jauh adalah kuncinya, tidak hanya untuk meningkatkan kinerja tetapi, mencegah Hipotermia. Perlu diingat bahwa jika Anda baru pulih dari penyakit terutama pilek atau flu, Anda jauh lebih rentan.

Pastikan Anda memahami efek bertahap dari dingin dan membuat kelonggaran untuk angin dingin. Pakaian hangat dan kering penting untuk mencegah Hipotermia Perendaman dan Kelelahan. Berikan perhatian khusus pada ekstremitas, terutama kepala, leher, dan tangan. Saat memeriksa denyut nadi, sangat penting untuk menjaga area "Arteri" ini tetap hangat. Mereka memiliki volume darah yang tinggi, dekat dengan permukaan kulit. Pikirkan bagaimana kita secara naluriah menyelipkan dagu ke dada dan bersembunyi di kerah tinggi saat dingin, tetapi "mengekspos" leher kita saat hangat. Ini adalah contoh tubuh yang secara naluriah melakukan hal yang benar.

Cara Berpakaian digunung agar tidak terkena hipotermia

Kita semua telah melihat pelari pada hari-hari dingin dengan rompi dan celana pendek yang harus menggunakan lebih banyak energi untuk menjaga kehangatan daripada menjaga kaki mereka tetap bergerak. Level kit minimum ditentukan oleh aturan balapan FRA tetapi pertimbangkan apakah kit minimum cukup untuk kebutuhan Anda dan kemudian gunakan. Pada Edale Skyline 2007 sejumlah pelari terkena hipotermia meski membawa perlengkapan minim. Dalam beberapa kasus itu karena mereka memang membawanya daripada memakainya dan memakannya. Marshalls melaporkan harus berpakaian dan memberi makan pelari karena jari tidak lagi mampu membuka tas gelandangan atau gel pack. Menariknya, ini terjadi lebih banyak dengan pelari yang lebih cepat (yang mungkin mengira mereka tidak akan keluar cukup lama untuk mendapatkan hipotermia atau menghasilkan panas yang cukup melalui lari mereka) daripada yang lebih lambat.

Sehubungan dengan kit lain, tas survival lebih baik daripada selimut untuk menahan panas. Foil yang didukung plastik tidak mudah sobek seperti foil dengan sendirinya sambil mempertahankan manfaat berat dibandingkan plastik saja. Ingat bagaimanapun foil hanya bekerja dengan panas yang dipantulkan; jika Anda sangat dingin, ada sedikit panas yang akan dipantulkan kembali. Jika Anda pergi keluar sebagai sebuah kelompok, pikirkan tentang berbagi beban untuk menyertakan tempat penampungan kelompok dan perlengkapan darurat, terutama di malam hari.

Dibutuhkan pengalaman dan keputusan yang berani untuk tidak memaksakan diri, terutama saat berada dalam kelompok. Selalu bekerja dengan kemampuan dan kondisi anggota kelompok yang paling lemah dan mungkin mengatur sistem pertemanan untuk memastikan setiap orang mengawasi mereka. Dalam kombinasi BASAH, ANGIN DAN DINGIN lebih berhati-hati. Ini adalah para pembunuh. Sebagai aturan umum, jika kondisinya sedemikian rupa sehingga Anda harus bertanya apakah akan melanjutkan, jawabannya mungkin 'tidak'.

Tubuh kita memiliki kemampuan luar biasa untuk menghasilkan dan menghemat panas, tetapi dalam lingkungan yang ekstrem, kita perlu memberikan bantuan.


Produk Lainnya