BLANTERTOKOSIDEv102

Cara Mengatasi Vertigo Ketika Pendakian Gunung

Cara Mengatasi Vertigo Ketika Pendakian Gunung

Pendaki yang terkena Vertigo, dan harus direscue

APA YANG MENYEBABKAN VERTIGO DAN BAGAIMANA CARA MENGONTROLNYA?

Kita semua di beberapa titik pernah mengalami rasa takut ketinggian atau takut jatuh. Namun bagi sebagian orang ketakutan itu jauh lebih kuat daripada yang lain dan perlu ditanggapi dengan serius ketika memilih liburan jalan kaki. Dalam artikel ini kita akan melihat penyebab Vertigo dan apa yang harus dilakukan jika Anda merasa ketakutan.

Apa itu Vertigo?

Vertigo atau acrophobia adalah rasa takut yang tinggi (tidak ada permainan kata-kata) akan paparan atau ketinggian, sering kali menjadi lebih buruk ketika tidak ada alat perlindungan. Fenomena tersebut bisa menimpa siapa saja, kapan saja dalam hidup mereka, termasuk kaum muda, bugar maupun orang yang terbiasa dengan ketinggian. Vertigo adalah reaksi serebral yang terjadi ketika seseorang berada dalam situasi yang dianggap berisiko karena kesan ketinggian, ruang, dan/atau paparan.

Mengapa kita bisa terkena vertigo?

Penyebab vertigo sangat banyak dan pemahaman kita tentang kondisi ini berkembang dengan setiap penelitian baru. Pada satu titik dianggap bahwa akrofobia sering disebabkan oleh pengalaman buruk yang sering terjadi di masa kanak-kanak, tetapi ini telah dibantah di sebagian besar kasus. Sekarang dianggap ada dua faktor penyumbang utama. Yang pertama adalah bahwa kita semua memiliki ketakutan bawaan atau bawaan untuk jatuh. Takut ketinggian adalah adaptasi yang berkembang ke dunia di mana jatuh menimbulkan bahaya yang signifikan bagi kelangsungan hidup, terutama ketika mencoba berburu atau menghindari dimakan oleh mangsa. Ini berarti bahwa kita semua sampai tingkat tertentu takut akan ketinggian, paparan, dan jatuh, tetapi sebagian besar dari kita mengendalikannya. Istilah acrophobia dicadangkan untuk orang-orang di ujung spektrum yang ekstrem.

Faktor lain yang berkontribusi adalah menjaga keseimbangan dan jumlah relatif informasi yang diterima oleh mata kita. Vertigo dialami ketika keduanya, seringkali bertentangan, potongan informasi tidak dikelola dengan benar oleh otak, mengakibatkan ketakutan yang sering membuat orang terpaku di tempat. Informasi pertama adalah posisi tubuh dalam kaitannya dengan tanah padat dengan kepala di atas dan kaki kokoh di tanah. Informasi ini dikonfirmasi oleh preceptors sensorik di telinga bagian dalam. Singkatnya, ini memastikan bahwa kita tetap tegak tetapi dapat dengan mudah menjadi tidak teratur, misalnya ketika Anda berputar di tempat dan membuat diri Anda pusing. Informasi ini secara permanen dipasok ke otak dan ketika Anda berjalan di dekat tepi tebing, itu masih memberi tahu Anda bahwa Anda berada di tanah yang kokoh.

Informasi kedua, yang diberikan oleh mata, adalah penglihatan dan ini mengungkapkan kepada Anda ruang kosong di bawah Anda, di sebagian besar bidang pandang Anda, yang ditandai dengan tidak adanya tengara. Bahkan pada orang normal, kurangnya petunjuk visual berarti keseimbangan Anda menjadi lebih buruk, karena pada manusia informasi yang diberikan oleh mata Anda diprioritaskan. Namun, dalam situasi seperti itu, kebanyakan orang merespons dengan beralih dari informasi visual ke lebih mengandalkan petunjuk yang berasal dari informasi yang diberikan oleh telinga bagian dalam, serta peningkatan persepsi dalam posisi dan gerakan tubuh mereka sendiri. Ini tidak terjadi pada orang-orang yang menderita vertigo. Mereka terus mengandalkan sinyal visual karena masalah keseimbangan atau strategi yang salah. Akibatnya korteks visual orang-orang ini menjadi penuh dengan informasi, mengakibatkan kebingungan. Ini berarti bahwa orang-orang yang berjalan di dekat tepi tebing secara harfiah ditangkap oleh ruang kosong, meskipun mereka berada di jalan setapak dan tidak dalam bahaya nyata.

Keadaan apa yang Membuat vertigo menjadi lebih buruk

Dengan semua yang otak coba atasi mengenai rasa vertigo ini, tidak mengherankan bahwa apa pun yang menambah jumlah pekerjaan ini hanya akan memperburuk keadaan dan menyebabkan penilaian yang buruk atau meningkatkan kepanikan. Misalnya jika Anda sudah berada di bawah tekanan karena pekerjaan atau situasi keluarga, kurang tidur, sakit, sakit parah dan penggunaan obat-obatan dan alkohol semua akan memperburuk kondisi dan harus diperhitungkan sebelum menempatkan diri Anda di lingkungan yang berpotensi sulit, seperti berjalan di dekat puncak tebing.

Jika Anda menjadi beku - bagaimana bergerak lagi

Jika Anda tahu seseorang rentan menderita vertigo dan Anda melakukan liburan jalan kaki, maka ada baiknya mengetahui tindakan apa yang harus diambil untuk menangani situasi ini. Seperti yang telah kita lihat, informasi visual mengenai jatuh atau ruang mendominasi otak sehingga Anda perlu menguranginya sebanyak mungkin. Untuk melakukan ini, teruslah melihat ke depan secara horizontal (yang biasa dilakukan oleh otak), alih-alih ke kaki Anda, dua meter di bawah Anda. Kurangi bidang penglihatan Anda, seperti saat penutup mata dipasang pada kuda. Petunjuk visual yang dekat mengurangi bidang pandang Anda dan mengurangi informasi yang diterima oleh otak. Setelah Anda dapat bergerak, ini akan membantu, karena berjalan akan merangsang informasi yang berkaitan dengan keseimbangan dan perasaan tubuh Anda sendiri. Salah satu elemen terpenting adalah juga mengendalikan rasa takut Anda. Semua metode patut dicoba dengan sentuhan fisik oleh seorang pendamping yang sering memberikan kenyamanan dan membuka blokir pikiran otak, yang terkunci dalam ketakutan. Terakhir, pastikan orang tersebut tidak menderita kekurangan makanan atau air yang juga dapat mengubah fungsi otak.

Produk Lainnya