BLANTERTOKOSIDEv102

Apa Itu Pengajuan Spark Testing ?

Apa Itu Pengajuan Spark Testing ?

Apa itu Pengujian Spark?

Pengujian percikan adalah metode untuk menentukan klasifikasi umum bahan besi.  Ini biasanya memerlukan mengambil sepotong logam, biasanya memo, dan menerapkannya ke roda gerinda untuk mengamati percikan api yang dipancarkan.

Percikan ini dapat dibandingkan dengan bagan atau percikan dari sampel uji yang diketahui untuk menentukan klasifikasi.  Pengujian percikan juga dapat digunakan untuk menyortir bahan besi, menetapkan perbedaan satu sama lain dengan memperhatikan apakah percikan itu sama atau berbeda.
 Pengujian Spark digunakan karena cepat, mudah, dan murah.  Selain itu, sampel uji tidak harus disiapkan dengan cara apa pun, jadi, seringkali, potongan digunakan.  Kerugian utama dari pengujian percikan adalah ketidakmampuannya untuk mengidentifikasi material secara positif;  jika identifikasi positif diperlukan, analisis kimia harus digunakan.  Metode perbandingan percikan juga merusak bahan yang diuji, setidaknya sedikit.
 Pengujian percikan paling sering digunakan di ruang perkakas, bengkel mesin, bengkel pengolah panas, dan pengecoran.

Bagaimana Melakukan Pengujian Spark?

Penggiling bangku biasanya digunakan untuk membuat percikan api, tetapi terkadang ini tidak nyaman, jadi penggiling portabel digunakan.  Dalam kedua kasus tersebut, roda gerinda harus memiliki kecepatan permukaan yang memadai, setidaknya 23 m/s (4500 kaki permukaan per menit (sfpm)), tetapi harus antara 38 dan 58 m/s (7500-11,500 sfpm).

Roda harus kasar dan keras, oleh karena itu aluminium oksida atau carborundum sering digunakan.  Area pengujian harus berada di area di mana tidak ada cahaya terang yang bersinar langsung ke mata pengamat.  Selain itu, roda gerinda dan area sekitarnya harus gelap agar percikan api dapat diamati dengan jelas.  Sampel uji kemudian disentuhkan dengan ringan ke roda gerinda untuk menghasilkan bunga api.

Karakteristik percikan yang penting adalah warna, volume, sifat percikan, dan panjangnya.  Perhatikan bahwa panjangnya tergantung pada jumlah tekanan yang diterapkan pada roda gerinda, jadi ini bisa menjadi alat perbandingan yang buruk jika tekanannya tidak persis sama untuk sampel.  Selain itu, roda gerinda harus sering didandani untuk menghilangkan penumpukan logam.

Metode Udara Terkompresi

 Metode lain yang kurang umum untuk membuat percikan api adalah memanaskan sampel menjadi panas merah dan kemudian menerapkan udara terkompresi ke sampel.  Udara terkompresi memasok oksigen yang cukup untuk menyalakan sampel dan mengeluarkan percikan api.

 Metode ini lebih akurat daripada menggunakan penggiling karena akan selalu mengeluarkan percikan dengan panjang yang sama untuk sampel yang sama.  Udara terkompresi berlaku, pada dasarnya, "tekanan" yang sama setiap kali.  Ini membuat pengamatan panjang percikan menjadi karakteristik yang jauh lebih andal untuk perbandingan.

Pengujian Percikan Otomatis

Pengujian percikan otomatis telah dikembangkan untuk menghilangkan ketergantungan pada keterampilan dan pengalaman operator, sehingga meningkatkan keandalan.

 Sistem ini bergantung pada spektroskopi, spektrometri, dan metode lain untuk "mengamati" pola percikan.  Telah ditemukan bahwa sistem ini dapat menentukan perbedaan antara dua bahan yang mengeluarkan.

Karakteristik Percikan

  • Besi tempa: Percikan api besi tempa mengalir keluar dalam garis lurus.  Ekor bunga api melebar di dekat ujungnya, mirip dengan daun.
  • Baja ringan: Percikan api baja ringan mirip dengan besi tempa;  kecuali mereka akan memiliki garpu kecil dan panjangnya akan lebih bervariasi.  Bunga api akan berwarna putih.
  • Baja karbon sedang: Baja ini memiliki lebih banyak garpu daripada baja ringan dan berbagai panjang percikan, dengan lebih banyak di dekat roda gerinda.
  • Baja karbon tinggi: Baja karbon tinggi memiliki pola percikan lebat (banyak garpu) yang dimulai dari roda gerinda.  Percikan apinya tidak seterang baja karbon sedang.
  • Baja mangan: Baja mangan memiliki percikan api berukuran sedang yang bercabang dua kali sebelum berakhir.
  • Baja kecepatan tinggi: Baja kecepatan tinggi memiliki percikan merah samar yang menyala di ujungnya.
  • Baja tahan karat seri 300: Percikan api ini tidak sepadat percikan api baja karbon, tidak bercabang, dan berwarna oranye hingga jerami.
  • Baja tahan karat seri 310: Percikan api ini jauh lebih pendek dan lebih tipis daripada bunga api seri 300.  Mereka berwarna merah hingga oranye dan tidak bercabang.
  • Baja tahan karat seri 400: Percikan api seri 400 mirip dengan bunga api seri 300, tetapi sedikit lebih panjang dan memiliki garpu di ujung bunga api.
  • Besi tuang: Besi tuang memiliki percikan api yang sangat pendek yang dimulai dari roda gerinda.
  • Paduan suhu tinggi nikel dan kobalt: Percikan api ini tipis dan sangat pendek, warnanya merah tua, dan tidak bercabang.
  • Karbida semen: Karbida semen memiliki percikan di bawah 3 inci, yang berwarna merah tua dan tidak bercabang.
  • Titanium: Meskipun titanium adalah logam non-ferrous, ia mengeluarkan banyak percikan api.  Percikan api ini mudah dibedakan dari logam besi, karena warnanya sangat cemerlang, menyilaukan, dan berwarna putih.

Produk Lainnya