BLANTERTOKOSIDEv102

Penjelasandan pengertian lengkap tentang pseudosains

Penjelasandan pengertian lengkap tentang pseudosains



Pseudosains terdiri dari pernyataan, keyakinan , atau praktik yang diklaim sebagai ilmiah dan faktual, tetapi tidak sesuai dengan metode ilmiah . Pseudosains sering dicirikan oleh klaim yang kontradiktif, berlebihan atau tidak dapat dibuktikan ; ketergantungan pada konfirmasi bias daripada upaya keras pada sanggahan; kurangnya keterbukaan untuk evaluasi oleh ahli lain; dan tidak adanya praktik sistematis ketika mengembangkan teori, dan kepatuhan yang berkelanjutan lama setelah mereka didiskreditkan secara eksperimental. Istilah pseudosains dianggap merendahkan karena itu menunjukkan sesuatu sedang disajikan sebagai sains tidak akurat atau bahkan menipu

-          What claim are you testing
ASTROLOGI
Astrologi adalah Studi gerakan dan posisi relatif benda langit yang ditafsirkan memiliki pengaruh pada manusia dan alam.
                           
-          How will you test it
Paul R. Thagard menggunakan astrologi sebagai studi kasus untuk membedakan ilmu pengetahuan dari pseudosains dan prinsip dan kriteria yang diusulkan untuk menggambarkannya. Pertama, astrologi belum berkembang karena belum diperbarui atau menambahkan kekuatan penjelas apapun sejak Ptolemy. Kedua, dia telah mengabaikan masalah luar biasa seperti presesi ekuinoks di astronomi. Ketiga, teori-teori alternatif tentang kepribadian dan perilaku telah berkembang secara progresif untuk mencakup penjelasan-penjelasan fenomena yang astrologi atribut-atribut statis terhadap kekuatan-kekuatan surgawi. Keempat, astrolog tetap tidak tertarik dalam memajukan teori untuk menangani masalah yang luar biasa atau secara kritis mengevaluasi teori dalam kaitannya dengan teori lain. Thagard dimaksudkan kriteria ini untuk diperluas ke area lain selain astrologi. Dia percaya itu akan digambarkan sebagai praktik semacam pseudoscientific seperti sihir dan piramida , sementara meninggalkan fisika , kimia dan biologi di bidang sains. Bioritme, yang seperti astrologi mengandalkan tidak kritis pada tanggal kelahiran, tidak memenuhi kriteria pseudosain pada saat itu karena tidak ada penjelasan alternatif untuk pengamatan yang sama. Penggunaan kriteria ini memiliki konsekuensi bahwa suatu teori dapat menjadi ilmiah pada satu waktu dan pseudoscientific di lain waktu.

 

Indikator kemungkinan keberadaan pseudosains

Penggunaan klaim yang tidak jelas, berlebihan, atau tidak dapat dipertahankan

·      Penegasan klaim ilmiah yang tidak jelas dan tepat, dan itu kurang spesifik
·      Penegasan klaim dengan sedikit atau tanpa kekuatan penjelas.
·      Kegagalan dalam menggunakan definisi operasional (yaitu definisi umum dari variabel, istilah, atau objek yang diminati sehingga orang selain penentu dapat mengukur atau mengujinya secara independen)
·      Kegagalan untuk menggunakan prinsip parsimoni secara masuk akal, yaitu gagal mencari penjelasan yang membutuhkan asumsi tambahan paling sedikit ketika beberapa penjelasan yang layak adalah mungkin
·      Penggunaan bahasa obskurantis , dan penggunaan jargon yang tampaknya teknis dalam upaya memberikan klaim-klaim atas sains yang dangkal.
·      Kurangnya kondisi batas: Sebagian besar teori ilmiah yang didukung dengan baik memiliki batasan yang diartikulasikan baik di mana fenomena yang diprediksi dan tidak berlaku.
·      Kurangnya kontrol yang efektif, seperti plasebo dan double-blind , dalam desain eksperimental.
·      Kurangnya pemahaman atas prinsip dasar fisika dan teknik

Ketergantungan yang berlebihan pada konfirmasi daripada sanggahan

·      Asersi yang tidak mengizinkan kemungkinan logis bahwa mereka dapat terbukti salah dengan observasi atau eksperimen fisik
·      Pernyataan klaim bahwa teori memprediksi sesuatu yang belum terbukti untuk diprediksi. Klaim ilmiah yang tidak menunjukkan kekuatan prediktif dianggap "dugaan" terbaik, atau paling buruk "pseudosain"
·      Pernyataan bahwa klaim yang belum terbukti salah harus benar, dan sebaliknya
·      Ketergantungan yang berlebihan pada kesaksian, bukti anekdotal , atau pengalaman pribadi : Bukti ini mungkin berguna untuk konteks penemuan (yaitu generasi hipotesis), tetapi tidak boleh digunakan dalam konteks pembenaran
·      Penyajian data yang tampaknya mendukung klaim sambil menekan atau menolak untuk mempertimbangkan data yang bertentangan dengan klaim tersebut. Ini adalah contoh bias seleksi , distorsi bukti atau data yang muncul dari cara pengumpulan data. Kadang-kadang disebut sebagai efek seleksi.
·      Mengundangkan diri ke status fakta klaim berlebihan atau belum teruji yang sebelumnya telah diterbitkan di tempat lain; akumulasi dari laporan sekunder yang tidak kritis, yang tidak berkontribusi pada penyelidikan empiris mereka sendiri, disebut efek Woozle .
·      Terbalik beban pembuktian : sains menempatkan beban pembuktian pada mereka yang membuat klaim, bukan pada kritikus. Argumen "Pseudoscientific" dapat mengabaikan prinsip ini dan menuntut skeptis yang menunjukkan tanpa keraguan bahwa klaim (misalnya pernyataan mengenai kemanjuran teknik terapeutik baru) adalah salah. Pada dasarnya tidak mungkin untuk membuktikan negatif universal, sehingga taktik ini secara tidak tepat menempatkan beban pembuktian pada orang yang skeptis dan bukan pada penggugat.
·      Menarik bagi holisme yang bertentangan dengan reduksionisme : para pendukung klaim pseudoscientific, terutama dalam pengobatan organik, pengobatan alternatif, naturopati dan kesehatan mental, sering menggunakan "mantra holisme" untuk menolak temuan negatif.

Kurangnya keterbukaan terhadap pengujian oleh para ahli lainnya

·      Penghindaran peer review sebelum mempublikasikan hasil Beberapa pendukung ide yang bertentangan dengan teori-teori ilmiah yang diterima menghindari menundukkan ide-ide mereka ke peer review, terkadang dengan alasan bahwa peer tinjauan bias terhadap paradigma yang sudah ada, dan kadang-kadang dengan alasan bahwa pernyataan tidak dapat dievaluasi secara memadai menggunakan metode ilmiah standar. Dengan tetap terisolasi dari proses peninjauan sejawat, para pendukung ini mengabaikan kesempatan umpan balik korektif dari rekan-rekan informasi.
·      Beberapa lembaga, lembaga, dan publikasi yang mendanai penelitian ilmiah mengharuskan penulis untuk berbagi data sehingga orang lain dapat mengevaluasi kertas secara independen. Kegagalan memberikan informasi yang memadai bagi peneliti lain untuk mereproduksi klaim berkontribusi pada kurangnya keterbukaan.
·      Mengajukan kebutuhan akan pengetahuan rahasia atau kepemilikan ketika peninjauan independen atas data atau metodologi diminta
·      Perdebatan substantif tentang bukti oleh pendukung yang berpengetahuan luas dari semua sudut pandang tidak dianjurkan.

Tidak ada kemajuan

·      Kegagalan untuk maju ke arah bukti tambahan dari klaimnya. Terence Hines telah mengidentifikasi astrologi sebagai subjek yang telah berubah sangat sedikit dalam dua milenia terakhir.
·      Kurangnya koreksi diri: program penelitian ilmiah membuat kesalahan, tetapi mereka cenderung mengurangi kesalahan ini dari waktu ke waktu. Sebaliknya, ide-ide dapat dianggap sebagai pseudoscientific karena mereka tetap tidak berubah meskipun ada bukti yang bertentangan. Karya Para Ilmuwan Menghadapi Velikovsky (1976) Universitas Cornell, juga menyelidiki fitur-fitur ini secara mendetail, seperti halnya karya Thomas Kuhn , misalnya Struktur Revolusi Ilmiah (1962) yang juga membahas beberapa item dalam daftar karakteristik pseudosain.
·      Signifikansi statistik mendukung hasil eksperimental tidak membaik dari waktu ke waktu dan biasanya dekat dengan cutoff untuk signifikansi statistik. Biasanya, teknik eksperimental meningkatkan atau percobaan diulang, dan ini memberikan bukti yang lebih kuat. Jika signifikansi statistik tidak meningkat, ini biasanya menunjukkan percobaan baru saja diulang sampai sukses terjadi karena variasi peluang.

Personalisasi masalah

·      Kelompok sosial yang ketat dan kepribadian otoriter , penindasan perbedaan pendapat dan pemikiran kelompok dapat meningkatkan adopsi keyakinan yang tidak memiliki dasar rasional. Dalam upaya untuk mengkonfirmasi keyakinan mereka, kelompok tersebut cenderung mengidentifikasi kritik mereka sebagai musuh.
·      Penegasan klaim konspirasi pada bagian komunitas ilmiah untuk menekan hasil
·      Menyerang motif atau karakter siapa saja yang mempertanyakan klaim (lihat kesalahan Ad hominem )

Penggunaan bahasa yang menyesatkan

·      Menciptakan istilah yang terdengar ilmiah untuk membujuk para ahli untuk meyakini pernyataan yang mungkin salah atau tidak bermakna: Misalnya, tipuan yang telah lama ada mengacu pada air dengan nama formal " dihidrogen monoksida " yang jarang digunakan dan menggambarkannya sebagai konstituen utama dalam solusi paling beracun untuk menunjukkan betapa mudahnya masyarakat umum dapat disesatkan.
·      Menggunakan istilah yang mapan dengan cara yang tidak biasa, dengan demikian menunjukkan ketidakbiasaan dengan pekerjaan utama dalam disiplin

Produk Lainnya