BLANTERTOKOSIDEv102

PRASEJARAH DAN CATATAN SEJARAH AWAL INDONESIA

PRASEJARAH DAN CATATAN SEJARAH AWAL INDONESIA



Sisa-sisa Homo erectus (aslinya disebut Pithecanthropus, atau manusia Jawa) menunjukkan bahwa nenek moyang manusia sudah mendiami pulau Jawa sekitar 1,7 juta tahun yang lalu, ketika sebagian besar kepulauan barat masih dihubungkan oleh jembatan tanah. Sekitar 6.000 tahun yang lalu, peningkatan postglasial cepat di permukaan laut membanjiri jembatan-jembatan ini. Yang tersisa adalah kompleks pulau terbesar di dunia: kepulauan Indonesia.

Tidak mengherankan, laut sangat mempengaruhi sejarah Indonesia, dan perahu itu telah lama menjadi perumpamaan dalam seni dan tradisi sastra dan lisan dari pulau-pulau itu. Angin monsun, bertiup ke utara dan selatan Khatulistiwa, telah memfasilitasi komunikasi di dalam nusantara dan dengan Asia maritim lainnya. Pada masa-masa awal kayu dan rempah-rempah dari Jawa dan pulau-pulau timur telah dikenal jauh, begitu pula damar dari hutan ekuatorial yang sangat basah di pulau-pulau barat Sumatra dan Kalimantan. Pada abad-abad pertama M, barang-barang sudah dikirim ke luar negeri, dan sungai-sungai yang dapat dilayari telah membawa daratan Indonesia bersentuhan dengan pasar-pasar yang jauh.

Meskipun catatan perdagangan luar negeri dimulai hanya pada abad-abad awal M, ada kemungkinan bahwa orang-orang dari kepulauan Indonesia berlayar ke bagian lain Asia jauh lebih awal. Sejarawan Romawi, Pliny the Elder's Natural History menunjukkan bahwa, pada abad ke-1 M, orang-orang Indonesia melakukan perdagangan dengan pantai timur Afrika. Permukiman Indonesia mungkin ada pada saat itu di Madagaskar, sebuah pulau dengan ciri-ciri budaya Indonesia yang berbeda. Ahli geografi Ptolemy, pada abad berikutnya, memasukkan informasi dari para pedagang India dalam Panduan untuk Geografi tentang "Iabadiou," mungkin merujuk ke Jawa, dan "Malaiou," yang, dengan variannya, mungkin merupakan rendition of "Malayu," sebuah istilah sekali luas diterapkan ke berbagai wilayah interior dan kerajaan Sumatera. (Dalam penggunaan dan ejaan kontemporer, istilah Melayu mengacu pada masyarakat Melayu.)

Pelayaran reguler antara Indonesia dan Cina tidak dimulai sebelum abad ke-5. Sastra Cina pada abad ke-5 dan ke-6 menyebutkan produksi pohon Indonesia barat, termasuk kapur barus dari Sumatera bagian utara. Ini juga mengacu pada dua resin Indonesia sebagai "resin Persia dari laut selatan," yang menunjukkan bahwa produk-produk Indonesia telah ditambahkan ke perdagangan yang ada di laut yang ada di resin dari Asia barat. Sangat mungkin bahwa para pengirim Indonesia pada saat itu mengeksploitasi kesulitan ekonomi Cina selatan, yang terjadi sebagai akibat dari wilayah itu telah terputus dari rute perdagangan kuno Asia Tengah. Kerajaan-kerajaan estuari kecil mulai berkembang sebagai wirausahawan internasional. Meskipun lokasi kerajaan-kerajaan ini tidak diketahui, keunggulan komersial Palembang pada abad ke-7 menunjukkan bahwa orang-orang Melayu di Sumatra tenggara telah aktif dalam perdagangan “Persia” dengan Cina selatan.

Namun, komunikasi luar negeri yang mudah tidak menghasilkan pembentukan kerajaan-kerajaan besar teritorial. Banyak muara Sumatra dan Kalimantan, yang menghadap ke laut pedalaman, memiliki banyak makanan laut bergizi yang memungkinkan gaya hidup yang menetap, dan bagi orang-orang dari muara ini, kontak dengan tetangga mereka lebih penting daripada koneksi apa pun yang dapat mereka lakukan dengan tanah luar negeri. Kelompok-kelompok lokal, yang diberkahi dengan sumber daya yang kurang lebih sebanding, sangat peduli dengan melindungi identitas mereka yang terpisah. Kepentingan provinsi semacam itu juga berlaku di pulau Jawa, di mana tanah yang diperkaya lava, disirami oleh sungai-sungai yang mengalir lembut, mendorong produksi padi basah dan pola tambal sulam dari daerah-daerah yang sudah mulai di lembah-lembah sungai yang dipisahkan oleh pegunungan dan hutan.

Jauh sebelum pencatatan dimulai, banyak kelompok pesisir dan sungai di kepulauan Indonesia berevolusi menjadi bentuk dasar hirarki, disertai dengan simbol-simbol artistik pangkat. Tidak ada kelompok tunggal, bagaimanapun, besar atau cukup kuat untuk dikuasai dan menempati wilayah tetangga; sebaliknya, berbagai energi masyarakat diserap oleh eksploitasi sumber alam mereka sendiri yang semakin intensif. Sementara mereka yang tinggal di atau dekat dengan laut tahu bahwa isolasi geografis tidak masuk akal, mereka menganggap lingkungan maritim mereka sebagai sarana untuk meningkatkan kesejahteraan mereka melalui impor atau keterampilan baru. Orientasi lahiriah mereka, kemudian, pada akhirnya mendorong pengejaran kepentingan lokal daripada menanamkan rasa memiliki terhadap komunitas yang lebih besar. Memang, struktur sumber tertulis dan lisan Indonesia menunjukkan bahwa asal-usul kerajaan di pantai Laut Jawa dikaitkan dengan keberhasilan pahlawan lokal dalam mengubah kedatangan harta dagang asing untuk keuntungan mereka.


Banyak nama-nama tempat di Indonesia tetap tidak berubah sejak awal sejarah yang didokumentasikan. Di tempat-tempat seperti itu, yang sering berdekatan satu sama lain, masing-masing pemimpin melihat dirinya di pusat dunia yang penting baginya, yang tidak, sampai nanti, nusantara atau bahkan sebuah pulau tunggal, tetapi jalur pantai atau lembah sungai. Beberapa pusat mencapai hegemoni setempat, tetapi tidak pernah sampai pada batas pemadaman secara permanen pretensi dari pusat-pusat saingan. Dengan demikian, sejarah awal Indonesia terdiri dari banyak sejarah daerah yang hanya berpotongan secara bertahap satu sama lain.

Fragmentasi historis nusantara, yang ditopang oleh iklimnya yang kaya dan ditekankan (bukannya berkurang) oleh akses mudah ke dunia luar, terbukti dalam keragaman linguistik Indonesia. Para penutur bahasa Austronesia hampir pasti hanyut ke dalam wilayah dalam kelompok-kelompok kecil dari daratan Asia atau Kepulauan Pasifik dalam jangka waktu yang lama. Ketika mereka mencapai pantai dan sungai di nusantara, mereka tidak tiba-tiba memiliki identitas yang sama. Sebaliknya, mereka tetap tersebar kelompok, kadang-kadang hidup berdampingan dengan keturunan populasi awal Pleistocene Epoch (sekitar 1.800.000 hingga 10.000 tahun yang lalu), yang pada gilirannya juga telah belajar untuk menggunakan ekonomi lingkungan mereka selama rentang waktu budaya yang sangat besar. . Ratusan bahasa dalam cabang barat keluarga Austronesia (yang mencakup sebagian besar bahasa di Indonesia) adalah indeks cara orang-orang kepulauan Indonesia tunduk pada realitas sosial, ekonomi, dan alam di lingkungan mereka.


Prasasti batu atau logam, bersama dengan salinan teks agama awal yang masih ada, adalah sumber informasi dokumenter yang paling penting. Namun, karena dokumen-dokumen ini selalu berkaitan dengan tempat-tempat tertentu, konstruksi sejarah naratif komprehensif dari setiap area yang luas hampir tidak mungkin. Kenyataan di balik banyak hubungan antar-daerah, kemudian, tentu saja tetap menjadi teka-teki. Namun demikian, gagasan para bangsawan, sebagaimana diartikulasikan dalam arsitektur dan sastra, mencerminkan berbagai tingkat paparan pengaruh dari luar nusantara. Selain itu, mereka mengungkapkan titik-titik persimpangan dalam keyakinan dan praktik masyarakat di seluruh wilayah; semua kelompok mempertahankan asumsi dasar mengenai ketergantungan manusia pada niat baik dari entitas supranatural.

diterjemahkan dari
https://www.britannica.com/place/Indonesia/Theatre-and-dance
halaman 9 dari 15
ensiklopedia indonesia

Produk Lainnya