BLANTERTOKOSIDEv102

Bagaimana cara Memilih Sepatu Gunung Yang Tepat

Bagaimana cara Memilih Sepatu Gunung Yang Tepat

Cara memilih sepatu hiking bisa membingungkan. Tidak ada dua kaki yang sama. Pasangan anda, saudara perempuan, atau sahabat Anda mungkin memiliki sepatu yang mereka yakini, dan itu bagus, tetapi sepatu hiking ideal Anda mungkin benar-benar berbeda. 

Kami telah bekerja untuk mengumpulkan sepatu hiking terbaik untuk berbagai jenis kaki, tetapi penting untuk membahas dasar-dasarnya terlebih dahulu. Bergantung pada bentuk kaki Anda atau jenis penyangga yang Anda cari, model lain yang paling cocok untuk Anda. 

Dalam artikel ini, kami akan memberi tahu Anda bagaimana faktor-faktor berbeda ini akan memengaruhi sepatu mana yang harus Anda pilih.

Tiga jenis sepatu Gunung

Kami menampilkan tiga jenis sepatu utama dalam panduan sepatu hiking 2021 kami. Ini adalah pelari jejak tradisional, sepatu super empuk, dan sepatu hiking sejati. Anda akan melihat bahwa tidak satu pun dari ini termasuk sepatu bot hiking mid-rise, dan kami akan menjelaskannya lebih lanjut nanti. Berikut adalah perbedaan utama antara ketiga kategori sepatu ini untuk membantu Anda memilih sepatu hiking yang cocok untuk Anda.


1. Sepatu Trail Runner

Beberapa dekade yang lalu, mengenakan sepatu lari trail tradisional saat backpacking atau mendaki gunung adalah tren yang tidak biasa. Saat ini, merek trail running ultralight seperti Hoka, Altra, dan On Running mendominasi lintasan tersebut. Ini karena sepatu ini menawarkan traksi, stabilitas, dan kelincahan yang sangat baik tanpa beban tambahan. Selain itu, sepatu ini lebih fleksibel jika Anda suka menapaki jalan setapak untuk berbagai aktivitas. Pelari jejak tradisional sangat cocok untuk siapa saja, dan kami menampilkan berbagai model berbeda yang menawarkan sorotan berbeda, baik Anda tertarik pada model zero drop atau traksi segala medan. Kami merekomendasikan kategori ini untuk siapa saja yang memiliki rencana perjalanan backpacking atau hiking yang panjang untuk tahun mendatang. Percayalah pada kami, seluruh tubuh Anda akan berterima kasih karena telah melepaskan beban dari kaki Anda.


2. Sepatu Cushioned

Selanjutnya, kami menampilkan beberapa model yang memiliki bantalan ekstra di bagian bawah. Kami tidak memisahkan ini ke dalam kategori terpisah dalam panduan kami. Namun, Anda dapat menentukan seberapa empuk sepatu dengan melihat ketinggian tumpukan yang kami cantumkan. Sepatu dengan tinggi tumpukan lebih tinggi dari tanah dan memiliki lebih banyak bantalan di bawah kaki Anda. Ini bagus untuk pejalan kaki dan backpacker yang memprioritaskan kenyamanan sepanjang hari, tetapi sepatu ini mungkin perlu sedikit membiasakan diri. Tergantung pada traksi mereka, mereka dapat bekerja dengan baik di luar jalur tetapi tidak selalu. Model seperti Hoka Speedgoats, sepatu yang kami sukai, memiliki bantalan yang sangat baik dengan heel stack 32mm tetapi tetap dapat meluncur dengan baik karena traksinya yang sangat baik. Sepatu Cushioned untuk hiking dan backpacking yang sangat panjang, dan merupakan pilihan yang sangat baik jika Anda berencana untuk melakukan perjalanan jauh. Namun, kami sangat menyarankan untuk mencobanya sebelum menuju ke medan yang sulit, untuk memastikan kaki Anda tetap terasa gesit.


3. Sepatu Hiking

Terakhir, kategori utama terakhir yang kami tampilkan adalah sepatu hiking sejati. Ini biasanya jauh lebih berat dan memprioritaskan stabilitas dan traksi daripada kelincahan dan kecepatan. Meskipun sepatu ini dapat bertahan di berbagai medan, sepatu ini tidak akan gesit dan anggun di jalan yang sulit seperti model lain yang lebih ringan. Model ini biasanya sangat tahan lama dan bertahan sangat lama, tetapi memiliki periode break-in yang lebih lama daripada sepatu lari trail tradisional. Kami merekomendasikan sepatu hiking sejati hanya untuk pejalan kaki dan backpacker yang tahu bahwa mereka mengorbankan kecepatan, kelincahan, dan efisiensi untuk perasaan lebih stabil.


Kami Penggemar Trail Runner yang Lebih Ringan. Inilah Mengapa.

Sepatu hiking dan sepatu yang lebih kaku telah lama disebut-sebut karena dukungannya, perlindungan terhadap jalan berbatu, dan perlindungan pergelangan kaki (lebih lanjut tentang itu di bawah). Tetapi Anda akan melihat sebagian besar rekomendasi kami untuk Sepatu Hiking Terbaik untuk tahun 2021 adalah Sepatu Trail Runner yang lebih ringan. Sepatu yang lebih ringan menawarkan lebih banyak fleksibilitas, terasa di jalan, dan menawarkan kemampuan jari-jari kaki Anda untuk menggenggam, yang dapat membantu keseimbangan. Mengenakan sepatu yang lebih ringan dan lebih fleksibel bisa lebih cepat untuk pendakian yang lebih lama, dan tidak akan membuat Anda lelah secepat hiking dengan satu pon (atau lebih!) di setiap kaki. Selain itu, banyak sepatu yang ringan dan fleksibel masih memiliki pelat batu, lug, dan penutup kaki. Sebagai referensi, kami biasanya tidak akan merekomendasikan sepatu hiking yang lebih kaku dan lebih besar daripada Moab Ventilator Low.


Sepatu Dengan Dukungan Pergelangan Kaki



Dukungan pergelangan kaki hanya berguna dalam situasi ekstrem. Sepatu panjat es dan ekspedisi teknis off-trail sama-sama menggunakan sepatu bot tinggi yang sangat kaku. Gaya ini tidak produktif untuk hiking trail biasa dan dapat menghambat kemampuan Anda untuk bergerak melalui medan normal. Anda akan menginginkan sepatu bot di musim hujan untuk perlindungan, tetapi hanya itu saja.


"Tapi pergelangan kakiku lemah, jadi aku MEMBUTUHKAN sepatu bot tinggi!" Tidak. Ada penelitian baru-baru ini yang menemukan sepatu bot tinggi sebenarnya dapat menyebabkan Anda lebih sering menggulung pergelangan kaki. Ini karena jika Anda melewatinya, Anda tidak memiliki kelincahan sepatu yang lebih fleksibel untuk menyelamatkan gulungan, dan itu bisa berakhir dengan cedera yang lebih serius. Mereka tidak benar-benar memberi Anda dukungan pergelangan kaki. Apa yang akan memberi Anda dukungan pergelangan kaki adalah pergelangan kaki yang lebih kuat. Dalam sebuah penelitian oleh Klinik Cleveland, Dr. Miniaci-Coxhead mencatat bahwa cara terbaik untuk mencegah keseleo pergelangan kaki adalah dengan memperkuat otot-otot yang menggerakkan pergelangan kaki. Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa penelitian menunjukkan otot-otot yang mencegah pergelangan kaki (yang mencegah keseleo) dapat diaktifkan lebih lambat pada sepatu high-top. Ini karena Anda tidak memiliki kelincahan dan fleksibilitas yang diberikan oleh sepatu lari trail yang lebih ringan. Jadi, jika Anda khawatir tentang penyangga pergelangan kaki, kami sarankan untuk mencari sepatu yang terasa gesit dan stabil serta menguatkan pergelangan kaki Anda.


Komponen sepatu lari trail Runner

  • Outsole: mengacu pada bagian bawah sepatu, di mana traksi (atau ketiadaan) berasal
  • Lugs: di bagian outsole, lug adalah yang memberikan traksi sepatu dan bisa dalam berbagai pola dan milimeter yang berbeda
  • Midsole: antara sol luar dan dalam sepatu – menyerap goncangan, memberikan dukungan, dan dalam beberapa kasus mendorong pengembalian energi yang tinggi
  • Insole: menambah kenyamanan dan dukungan lengkungan, dapat membeli sol khusus atau sepatu tertentu (Oboz) yang disertakan
  • Upper: kain di bagian luar atas sepatu, melindungi kaki dari bebatuan/puing-puing dan dapat menambah/mengurangi breathability sepatu

Beberapa Tren dan Debat Sepatu Saat Ini

Lebih Baik Sepatu Gunung Dengan Sol Empuk Atau Sol Tipis

Seperti yang telah dibahas, tinggi tumpukan dan bantalan memainkan peran utama dalam nuansa sepatu. Misalnya, Hoka dikenal dengan sepatunya yang sangat mewah dan nyaman, sementara model yang lebih minimalis mengambil pendekatan sebaliknya. Perhatikan hal-hal berikut saat Anda memilih sepatu hiking:

Sol empuk

Kelebihan: bantal terasa sangat nyaman bagi sebagian orang, sangat baik di kaki untuk hari-hari yang jauh
Kekurangan: mungkin terasa “tippy” dan menyebabkan pergelangan kaki terpuntir tanpa penempatan kaki yang tepat di medan yang sulit

Sol tipis

Kelebihan: sangat lincah di berbagai medan, menghubungkan kaki Anda ke tanah
Cons: kurang nyaman sepanjang hari, dapat menyebabkan tekanan pada kaki Anda

Lebih Baik Mana Antara Sepatu Gunung Bagian Depan  Lebar atau  Sempit

Sepatu hiking yang kami tampilkan memiliki berbagai lebar yang berbeda. Juga, salah satu yang Anda sukai mungkin belum tentu sesuai dengan ukuran kaki Anda. Sebagai ilustrasi, beberapa pejalan kaki dengan kaki yang sempit masih lebih memilih ukuran yang lebih lebar untuk memberikan ruang bagi kaki mereka untuk melebar. Sebaliknya, sepatu sempit lebih disukai oleh pejalan kaki dan pelari yang suka merasa nyaman dan aman. Setiap sepatu dari Altra, terutama Lone Peaks, memiliki fitur kotak kaki lebar dan memiliki banyak ruang. Contoh sepatu sempit adalah La Sportiva Bushidos, yang dirancang untuk memeluk kaki.

Kaki depan lebar

Kelebihan: memberi ruang kaki Anda untuk menyebar, mengakomodasi pembengkakan, cocok untuk berbagai kaki
Kontra : beberapa mungkin merasa tidak stabil karena ruang ekstra di sepatu, yang dapat membuat "geser"

Kaki depan sempit

Kelebihan: pas terasa sangat aman saat berada di medan yang ekstrem
Kontra: dapat menimbulkan gesekan pada bagian luar kaki jika pas terlalu pas, mempengaruhi kenyamanan sepanjang hari

Lebih Baik Sepatu Gunung Dengan Zero-drop atau High-Drop

Heel-to-toe drop, atau drop, mengacu pada perbedaan milimeter antara tinggi tumit Anda dan tinggi jari kaki Anda pada sepatu tertentu. Sepatu zero-drop telah menggemparkan komunitas backpacking dalam beberapa tahun terakhir, tetapi mungkin tidak cocok untuk semua orang. Berikut adalah pro dan kontra masing-masing.

Sepatu zero atau low-drop (0-5mm drop)

Kelebihan: meniru kaki telanjang, mendorong peningkatan langkah kaki, dan menggunakan lebih banyak keterlibatan betis dan Achilles
Kontra: bisa sangat tidak nyaman pada awalnya dan bahkan menyebabkan ketegangan Achilles jika Anda tidak menggunakan langkah yang tepat

Sepatu biasa atau high-drop (drop 6-15mm)

Kelebihan: kemungkinan besar seperti yang biasa Anda lakukan, paling baik bagi mereka yang menyentuh tanah dengan tumit terlebih dahulu, biasanya memiliki ketinggian tumpukan yang lebih tinggi (lebih banyak bantalan)
Cons: jangan sepenuhnya melatih otot Achilles dan betis, jangan meniru langkah alami kita

Sepatu hiking dengan Energy Return

Teknologi baru muncul di dunia alas kaki, dan mereka mendorong atlet ultra-endurance dan backpacker rekreasi ke depan. Fenomena baru ini diukur sebagai “pengembalian energi sepatu hiking”, dan berfokus pada bagaimana teknologi sepatu menggunakan momentum Anda sendiri untuk mendorong langkah Anda maju ke langkah berikutnya. Model Nike AlphaFly memelopori teknologi baru ini, dengan Eliud Kipchoge menggunakan prototipe sepatu ini untuk menjadi pelari pertama yang memecahkan maraton dua jam. Sekarang, berbagai merek sedang menguji konsep yang sama ini dalam model mereka sendiri.

Dua sepatu yang kami sertakan yang menggunakan konsep serupa adalah sepatu trail On CloudUltra, dan sepatu The North Face Flight Vectiv. Sepatu CloudUltra menggunakan Helion SuperFoam milik mereka yang mendorong langkah Anda dari satu langkah ke langkah berikutnya, “seolah-olah di atas batu loncatan.” Demikian pula, sepatu Flight Vectiv menggunakan teknologi VECTIV untuk memaksimalkan pengembalian energi dan meminimalkan kelelahan. Meskipun awalnya tampak seperti sepatu ini dirancang untuk para profesional, efisiensi energi yang tinggi menguntungkan semua orang. Sepatu yang ringan dan efisien memiliki kemampuan untuk mengubah 12 jam sehari di jalan setapak menjadi 11 jam sehari. Kami sangat bersemangat untuk terus mengikuti teknologi energi tinggi dan melihat ke mana arahnya membawa olahraga ini.

Faktor yang Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih Sepatu

Daya tahan Sepatu Gunung

Anda dapat mengasumsikan sepatu jejak memiliki masa pakai 500 KM. Jika mesh upper dan outsole tetap utuh, yang akan Anda alami adalah support collapse dari midsole. Daya tahan adalah subyektif, tetapi juga di mana sepatu akan gagal. Semakin lebar sepatu, semakin sedikit daya tahan yang Anda miliki. Biasanya, sol yang memiliki cengkeraman dan traksi yang lebih baik saat basah tidak akan tahan lama karena karet yang digunakan lebih cepat hancur. Bagian-bagian yang gagal pertama kali dalam sepatu tergantung pada modelnya, langkah individu Anda, dan medannya. Kadang-kadang bagian atas jaring menonjol ke samping, kadang-kadang tutup jari kaki terlepas dan memperlihatkan bagian depan sepatu ke jalan setapak. Jika semua komponen tersebut tetap segar selama masa pakai sepatu, hal terakhir yang harus dilakukan adalah penopang runtuh.

Tips untuk Memperpanjang Daya Tahan Sepatu

Area aus yang paling tinggi biasanya berupa kain, bumper, atau sol sepatu dan merupakan alasan paling umum untuk mengganti sepasang sepatu lebih awal dari yang diperkirakan.

Tip | Memperkuat sendiri area keausan: Paling sering ini terjadi pada kain di "engsel" kaki depan Anda atau bagian luar sepatu Anda di pangkal jempol kaki atau jari kaki kecil Anda. Jika Anda mengetahui hal ini terjadi pada sepatu Anda, Anda dapat melapisi area tersebut dengan Pelapis Sepatu sebelum menggunakannya. Kami telah sukses besar dengan metode ini untuk memperpanjang umur sepatu kami secara signifikan.

Cara lain untuk meningkatkan umur sepatu adalah memastikan Anda tidak membawa beban yang tidak perlu dalam ransel Anda, dan Anda menempatkan kaki Anda dengan hati-hati. Kain luar cenderung sobek saat kaki Anda mendorong tepi sepatu karena penempatan yang buruk di medan batu atau medan yang sulit. Selain itu, tas yang berat akan meningkatkan keausan sol sepatu. Paket yang lebih ringan = sepatu yang tahan lama.


Jangan Memakai GoreTex / sepatu tahan air

Kami tidak tertarik pada sepatu tahan air untuk sebagian besar situasi. Dan sebagian besar melihat sepatu tahan air sebagai kewajiban yang signifikan. Intinya, sebagian besar waktu kaki Anda lebih panas, basah, kurang nyaman dan sepatu membutuhkan waktu lebih lama untuk mengering. Dan sekali diisi dengan air (hujan deras atau rendam) tidak ada tempat untuk pergi. Anda pada dasarnya memakai ember berbentuk kaki penuh air.

Godaan sepatu tahan air dapat dimengerti, tetapi ada beberapa kelemahannya. Sepatu tahan air tidak bernapas juga membuat kaki Anda lebih lembab dan lebih rentan melepuh. Selaputnya bisa retak, dan apa pun yang terjadi, sepatu tetap akan basah di bagian dalam. Setelah itu, itu tidak mengering hampir secepat sepatu mesh biasa.

Gore-Tex (dengan kenaikan yang lebih tinggi, misalnya sepatu mid atau high top) bisa bagus di salju dan kondisi yang basah/bersalju, dan suhu tidak di atas 40-50 derajat. Ini akan memberikan lapisan perlindungan ekstra dan mencegah sepatu bot dari pembasahan, tetapi dalam kondisi terbasah, itu akan meresap atau masuk ke atas, dan kemudian tidak akan bisa mengering dengan cepat. Mengarungi sungai atau sungai dan meninggalkan sepatu Anda mungkin tampak seperti ide yang benar-benar konyol, tetapi sepatu yang mengering dengan baik dan cepat kering bekerja sangat baik untuk membantu Anda tetap cepat dan terus bergerak. Sepatu GTX dirancang untuk melindungi Anda dari salju di jalan setapak atau kelembapan ringan di luar, tidak berfungsi sebagai pelindung kedap air yang akan melindungi Anda dari berenang melewati arus.

Menjaga kaki Anda tetap hangat.

Gerakan moderat yang konstan adalah cara terbaik untuk menjaga kaki Anda tetap hangat di sebagian besar kondisi. Hindari mengandalkan insulasi atau kaus kaki yang lebih hangat/tebal. Keduanya memiliki kelemahan serius untuk sebagian besar suhu dan kondisi. Kaus kaki berkualitas sama pentingnya dengan sepatu berkualitas. Beberapa favorit kami adalah Darn Tough Micro Crew Cushion Sock, dan Smartwool pHd Light Outdoor Crew Socks. Namun, di musim dingin, sepatu Gore-tex berinsulasi ringan mungkin masuk akal. Kami akan menyebutkan beberapa sepatu dengan GTX untuk penggunaan musim dingin di salju minimal, tetapi sebagian besar, kami sarankan untuk memilih versi sepatu yang tidak tahan air.

pencegahan Agar Tidak lecet saat hiking

Cara terbaik untuk mencegah lecet adalah dengan mendaki jarak tempuh yang kira-kira sama (dan di medan yang sama) dengan sepatu dan kaus kaki yang sama yang akan Anda kenakan dalam perjalanan Anda. Jika Anda melakukan ini, Anda hampir 100% dijamin tidak akan melecehkan perjalanan hiking atau backpacking besar Anda. Artinya, Anda tidak bisa menyalahkan sepatu karena tidak pas, atau terlalu kaku, dll. Anda seharusnya mengkondisikan kaki Anda dan/atau mengetahuinya jauh sebelum perjalanan Anda.

Mesh memungkinkan masuknya kotoran, yang juga dapat menyebabkan lecet, tetapi Anda ingin memiliki kaus kaki yang pas dan sepatu yang pas untuk mencegah gesekan. Sepatu yang terlalu besar atau terlalu kecil dapat menyebabkan lecet. Kaus kaki tipis dan berkualitas adalah semua yang Anda butuhkan. Gesekan diciptakan oleh gesekan panas antara kaki dan sepatu Anda, dan kaus kaki yang begitu tebal sebenarnya dapat membuat lebih banyak lecet. Kami merekomendasikan kaus kaki yang lebih tipis dan membawa beberapa Leukotape Sports Tape untuk merekatkan di atas hot spot sebelum membuat lecet.


Akhirnya, tetap berpegang pada apa yang Anda ketahui
Ini mungkin salah satu nasihat terbaik yang bisa kami berikan. Saat Anda melakukan pendakian jarak jauh atau apa pun yang diperpanjang di pedalaman, jangan membeli sepasang sepatu baru dengan gaya baru khusus untuk pendakian itu. Tidak peduli apa yang Anda baca, dan jenis saran yang Anda tawarkan, itu tidak akan berakhir dengan baik. Jika Anda ingin mencoba model baru, waktu terbaik untuk melakukannya adalah saat Anda melakukan pendakian siang hari yang lebih singkat dan tidak harus sepenuhnya berkomitmen untuk melakukan sesuatu secara langsung.


Produk Lainnya