BLANTERTOKOSIDEv102

DAFTAR PENGUJIAN HELM BERSTANDART INTERNASIONAL

DAFTAR PENGUJIAN HELM BERSTANDART INTERNASIONAL

Pengujian Helm adalah penting untuk menyadari bahwa banyak pengujian jenis produk seperti pengujian helm tidak berusaha untuk secara tepat mereproduksi situasi kehidupan nyata, melainkan mencoba untuk mendefinisikan satu set persyaratan yang analog dengan jenis-jenis situasi yang mungkin dihadapi saat terlibat dalam aktivitas yang ditentukan. Tes helm dirancang untuk dapat diulang, dapat diukur dan mencakup berbagai situasi tetap yang mungkin dihadapi oleh helm. Pada titik ini kekhawatiran pengujian helm tidak termasuk respons leher atau tubuh saat mereka bereaksi dengan kepala saat terjadi tabrakan. Ini benar-benar suatu pengukuran tentang bagaimana sebuah helm bereaksi selama suatu peristiwa untuk melindungi otak pemakainya. Di Snell kami percaya bahwa teknologi terus berkembang, jadi harus desain helm dan teknik manufaktur. 
Snell Memorial Foundation memiliki salah satu fasilitas pengujian helm paling canggih dan paling sibuk di dunia. Laboratorium pengujian helm California Snell adalah salah satu dari sedikit di Amerika Serikat yang diakreditasi ISO 17025 oleh Asosiasi Amerika untuk Akreditasi Laboratorium (A2LA). 
Sebelum helm dapat disertifikasi oleh Snell, alat ini diuji dalam fasilitas uji Snell yang canggih. Teknisi Snell melakukan berbagai tes untuk menentukan kinerja helm dan kemampuan untuk tetap di kepala dalam kondisi lingkungan yang berbeda - ambien, basah, panas, dingin. Tergantung pada aplikasi dan standar, setiap helm harus lulus semua atau beberapa tes berikut.

TIPE PENGUJIAN

1. TEST IMPACT
Tes ini melibatkan serangkaian dampak yang terkendali di mana helm diposisikan pada bentuk kepala logam dan kemudian dijatuhkan pada jatuh dipandu ke berbagai anvils uji baja (Flat, Hemisphere, Kurbstone, Roll bar, Edge atau jenis Horseshoe) yang mensimulasikan dampak yang berbeda permukaan. Bentuk kepala instrumen dengan accelerometer untuk mengukur kekuatan G atau akselerasi puncak yang diukur dalam unit ravitational "G". Energi impak (tinggi dan massa drop), atau seberapa keras helm terkena dampak adalah unik untuk setiap standar. Namun, dalam tes yang valid, jika percepatan puncak yang diberikan ke bentuk kepala melebihi nilai ambang tertentu (sekitar 300 G, tergantung pada standar dan jenis pengujian), helm ditolak.

2. Uji Posisi Stabilitas (Roll-Off)
Bentuk kepala dipasang pada dudukan sehingga mengarah menghadap ke bawah pada sudut 135 derajat. Helm ditempatkan pada bentuk kepala dan tali dan gesper disesuaikan untuk mendapatkan "fit terbaik". Tali kawat dihubungkan ke tepi belakang helm dan dibawa ke depan sehingga ujung bebasnya melintasi helm dan ke bawah menuju lantai. Ujung tali yang bebas memiliki penghentian mekanis dengan beban 4 kg yang berhenti di halte. Berat diangkat ke ketinggian yang ditentukan dan dijatuhkan ke stop. Guncangan yang dihasilkan menempatkan beban rotasi pada helm. Helm dapat digeser, tetapi tidak boleh menggulung bentuk kepala. Selanjutnya, bentuk kepala diputar 180 derajat, helm disesuaikan, dan diuji dengan tali kawat yang dikaitkan ke tepi depan helm dan tes diulang. Seperti pada kasus pertama, helm dapat digeser tetapi tidak boleh menggulung bentuk kepala.

3. Uji Retensi Dinamis
Helm ditempatkan pada bentuk kepala dan tali dagu diikat di bawah perangkat yang mendekati kontur rahang. Sepotong rahang dibebani dengan berat 23 kg selama kurang lebih satu menit. Sistem retensi diuji dengan secara simultan melepaskan berat 23 kg dan menerapkan massa 38 kg dalam jatuhnya pemandu yang tiba-tiba. Sistem retensi gagal jika tidak dapat mendukung beban mekanis atau jika defleksi sesaat maksimum (bentangan) sistem retensi melebihi 30 mm. Ketinggian tetes untuk font 38 kg massa berbeda untuk setiap standar, namun mekanisme dan kriteria kegagalan serupa untuk jenis tutup kepala lainnya.

4. Tes Chin Bar
Tes dagu bar secara otomatis untuk sepeda motor full face, aplikasi khusus balap dan helm balap kart. Helm ditempelkan pada bagian yang kaku dengan dagu yang menghadap ke atas. Berat 5 kg dijatuhkan melalui jatuhnya pemandu untuk memukul bagian tengah dagu. Defleksi ke bawah maksimum dari chin bar tidak dapat menggunakan jarak yang disebutkan

5. Uji Penetrasi Shell      
Tes penetrasi shell berlaku untuk sepeda motor, balap aplikasi khusus, balap kart, ski dan helm berkuda. Helm ditempelkan ke alas yang kaku. Sebuah 3 kg tajam model striker 3d gratis dijatuhkan dalam jatuh dipandu ke helm dari ketinggian yang ditentukan. Striker tes tidak harus menembus helm atau bahkan mencapai kontak sesaat dengan bentuk kepala.

6. Uji Penetrasi Faceshield
Tes penetrasi pelindung wajah berlaku untuk sepeda motor full face, aplikasi khusus balap dan helm balap kart. Pelindung wajah ditempelkan ke helm dan ditembak di sepanjang garis tengah di tiga tempat terpisah dengan senapan angin menggunakan pelet pensil lembut yang tajam. Kecepatan pellet kira-kira 500 kpj. Untuk kedua jenis perisai, pellet tidak boleh menembus, dan untuk helm balap, setiap "tonjolan" yang dihasilkan di bagian dalam perisai tidak boleh melebihi 2,5 mm.   

7. Tes Tahan Api
Tes ketahanan api berlaku untuk helm balap aplikasi khusus saja. Tes ini dilakukan dengan menggunakan api propana sekitar 790 derajat celcius. Nyala api diterapkan pada cangkang, trim, tali dagu, dan pelindung wajah untuk jumlah detik tertentu, dan setiap api yang dihasilkan harus dipadamkan sendiri dalam waktu tertentu setelah penghilangan api. Selama keseluruhan proses, suhu lapisan interior helm tidak boleh melebihi 70 derajat celcius  

Produk Lainnya